Deera · family · Suri

Proses hamil & melahirkan si adik

Hamil pertama di usia 28 tahun, kedua di usia 31 tahun (meskipun hanya bertahan beberapa minggu sebelum akhirnya keguguran) dan hamil ketiga di usia 33 tahun memang beda beda auranya.

Jaman hamil Suri dulu stamina masih T.O.P,   maklum masih di bawah umur 30 tahun ya.

Segala macam alat transportasi sudah pernah dicoba pas jaman hamil si kakak, mulai dari kapal kayu, ojek, bajaj, metromini, transjakarta, KRL, pesawat terbang.

Pokoknya kumplit lah darat laut udara gak ada masalah🙂

Cuma namapun hamil anak pertama, yang mana belum punya pengalaman jadi bawaannya suka tegang dan kepikiran.

Persiapan printilan buat bayi saja udah mulai dari pas kehamilan menginjak usia 5 bulan.

Beda banget dengan hamilnya si adik Deera ini.

Karena sudah pernah merasakan hamil dan melahirkan sebelumnya, prosesnya dijalani dengan lebih santai. Belanja printilan bayi  baru mulai di bulan ke 8.

Meskipun kalau secara fisik jauh berbeda dengan jaman hamil pertama.

Faktor U memang nggak bisa bohong ya, makin  berumur keluhan makin banyak:mrgreen:

Seperti misalnya sesak nafas, kaki kram, selangkangan nyeri, kaki bengkak yang dulu baru muncul sesudah kehamilan masuk di bulan ke delapan, pas hamil terakhir ini semua gejala tersebut sudah mulai muncul di akhir bulan ke 6.

Alhamdulillah sih pas hamil si adik ini kondisi keluarga sudah lebih stabil,  seperti misalnya sudah punya mobil sendiri sehingga memudahkan untuk mobilisasi, pun rumah juga sudah ada (nggak jadi kontraktor lagi seperti jaman hamil si kakak hehe🙂 ).

Urusan pekerjaan pun juga so far bisa dihandle dengan baik.

Sempat deg degan di awal kehamilan karena test pack positif pas di minggu ketiga pindah kerja di kantor baru. Untungnya HRD dan atasan mendukung sekali dan tidak mempermasalahkan kehamilan ini.

Tentu saja saya juga berusaha untuk bisa bertanggungjawab dengan pekerjaan meskipun di trimester pertama pastinya sering timbul  kliyengan, mual muntah dan badan lemas.

Apalagi pekerjaan menuntut mobilitas tinggi, seperti misalnya bertemu klien di luar kantor dan beberapa kali penugasan ke luar kota baik yang menggunakan kendaraan darat maupun pesawat.

Sempat juga bistrip ke Hongkong saat usia kehamilan 4 bulan dan alhamdulillah lancar tanpa keluhan berarti.

Dinner di Jimbaran sesudah acara kantor di Nusa Dua, hamil 3 bulan. Kliyengan to the max, tapi masih bisa nyengir
Bistrip ke Hongkong, hamil 4 bulan. Masih sempat jalan jalan ke Madame Tussauds, Avenue of Stars & nonton 50 Shades of Grey sesudah miting kelar
Bistrip ke Hongkong, hamil 4 bulan. Masih sempat jalan jalan ke Madame Tussauds, Avenue of Stars & nonton 50 Shades of Grey sesudah miting kelar
Pose dulu di museum Geologi Bandung, hamil 5 bulan
Pose dulu di museum Geologi Bandung, hamil 5 bulan
Nginep rame rame di Padma Bandung, hamil 5 bulan
Nginep rame rame di Padma Bandung, hamil 5 bulan
Foto bareng teman teman kantor, hamil 8 bulan
Foto bareng teman teman kantor, hamil 8 bulan

Sampai usia kehamilan 5 bulan pun saya masih berani nyetir ke Bandung untuk urusan pekerjaan.

Bahkan sampai seminggu sebelum jadwal sectio saya juga masih ke kantor bawa mobil sendiri.

Sengaja memang maternity leavenya diambil seminggu sebelum sectio supaya sisa hari cutinya lebih panjang di belakang.

Seminggu sebelum sectio, masih ada jadwal jadi trainer
Seminggu sebelum sectio, masih ada jadwal jadi trainer. Meskipun ngajarnya juga sambil duduk, karena nafas sudah mulai sesak
Kompakan pakai batik bareng si kakak. 5 hari sebelum sectio
Kompakan pakai batik bareng si kakak. 5 hari sebelum sectio

Meskipun keluhan pegel, lemes, kliyengannya lebih berat daripada hamil pertama, tapi karena secara pikiran lebih enjoy jadi hamil kali ini bisa dibawa woles.

Meskipun ya ada kalanya perubahan hormon bikin mood jadi naik  turun dan pak suami lah pastinya yang kena dampak dari bad moodnya si istri

Saat mendekati sectio pun mental juga lebih siap (meskipun sempat kepikiran mati dan kemungkinan buruk lainnya).

Apalagi saat melahirkan kali ini suami tidak boleh ikut masuk ke ruang operasi hiks😦

Padahal waktu melahirkan si kakak, bapaknya boleh tuh ikut masuk ke ruang operasi.

Sekali lagi karena faktor U mungkin ya, proses penyembuhan paska operasi juga lebih menyakitkan.

Kalau dulu hari ketiga setelah operasi sudah bebas nyeri, kali ini di hari ketiga setelah operasi nyerinya masih tetap ada, bahkan untuk jalan ke kamar mandi saja pakai acara nangis nangis dulu karena kesakitan.

Padahal pain killer yang diberikan juga sudah maksimal.

Untungnya lingkar keluarga terdekat benar benar membantu dalam proses recovery kali ini.

Pak suami yang siap siaga, ibu mertua yang sengaja datang dari Malang dan bisa menemani mengurus bayi, si kakak Suri yang sayang dan sudah bisa berbagi dengan adiknya, dan dua asisten rumah tangga yang memudahkan urusan domestik.

Alhamdullilah, sampai hari ini, di usia adik Deera yang menginjak 7 minggu, dalam keadaan sehat.

kakak sayang adik
kakak sayang adik


Semoga sehat selalu, bahagia dan jadi kesayangan kami sekeluarga🙂

2 thoughts on “Proses hamil & melahirkan si adik

    1. Thanks Mbak Tesya.
      Batiknya pesen di Lebet Sibu, Trusmi, Cirebon. Made by order, bisa kasih ukuran kita pas disana, 3 mingguan kalau sdh jadi bajunya dikirim ke rumah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s