family

Yang pernah hadir…

It’s need a lot of energy to capture the story and finally post it in this blog.

Tidak pernah membayangkan sebelumnya bahwa saya akan mengalami ini dan sanggup untuk posting di sini. Nulisnya aja udah pengen mewek😦

Berawal dari tugas kantor ke Balikpapan di pertengahan bulan Maret. Pas sampe di kamar hotel mau mandi udah berasa ada flek coklat dan kepikiran kalau udah waktunya dapat tamu bulanan. Kebetulan perginya bareng sama teman kantor (perempuan) dan tidurnya sekamar sama dia.

Sejak bulan Januari kami sudah beberapa kali pergi tugas kantor ke luar kota bareng, dan seingat saya jatah mens saya barengan sama dia. Bulan Januari pas miting nasional di Batam dan bulan Februari pas ada kerjaan kantor di Bandung juga kami barengan mensnya. Karena Maret pas di Balikpapan kami tidur sekamar lagi, jadi nyocokin jadwal lagi deh. Dan memang tanggalnya udah waktunya saya dapat jatah.

Begitu balik ke Jakarta, kok berhenti fleknya. Waktu itu masih kepikiran, ‘aaahh paling juga besok atau lusa dapet nih‘. Tapi ditunggu sampai 3 hari sesudahnya kok nggak dapet juga, dan begitu lirik ke kalender sudah telat dari seminggu nih. Ditambah pas hari itu kepala agak keliyengan, sampai waktu berangkat ke kantor nyetirnya pelan pelan banget. Pas jam istirahat, habis makan siang di belakang kantor, melipir ke Century di Kuningan City untuk beli test pack karena feeling ‘HAMIL nih‘. Langsung ke kamar mandi dan memang benar dugaan saya. Tandanya positif 2 garis. Senyum senyum sambil nyengir di kamar mandi.

Setia Budi-20130319-00034

Balik ke cubicle dan langsung bbm in foto testpacknya ke ayah dan coba cek jadwal dokter kandungan. Dokter kandungan saya yang pertama dulu, dr Sri Pudyastuti SpOG *yang masih saudara sepupu dari bapak mertua saya* sudah nggak praktek di RS JMC lagi. Karena dulu saya kontrol kandungan pas hamilnya Suri di RS tersebut dan lahiran disana juga, jadi pengennya juga kembali ke rumah sakit itu lagi karena medical record saya dan Suri ada di sana.

Karena dr Sri sudah pindah praktek, akhirnya saya mencari alternatif dokter kandungan lain. Dari browsing dan baca baca testimoni dari ibu ibu yang pernah kontrol kandungan di JMC, akhirnya saya memilih dr Shinta Utami, SpOG. Beliau praktek di hari Senin, Selasa dan Jumat malam.

Jumat di minggu ketiga bulan Maret itu tidak memungkinkan bagi saya untuk kontrol karena ada pekerjaan kantor yang harus saya selesaikan hingga malam, bertepatan dengan project besar yang harus saya kerjakan di hari Sabtu dan Minggu. Senin di minggu keempat Maret, saya sengaja mengambil compensated day off, main sama Suri seharian dan malamnya meluncur ke JMC. Untung kantor ayah deket sama RS ini, jadi sebelum magrib ayah sudah tiba disana untuk ambil nomor antrian.

Saat diperiksa oleh dr Shinta hasilnya sempat mencurigakan. Karena USG abdomen nggak terlihat, maka dilakukan USG trans vaginal, dan ternyata masih belum terlihat adanya gestational sach (kantung kehamilan). Padahal kalau dari hitungan HPHT mestinya sudah masuk usia 6 minggu. Masih positif thinking sih, karena waktu hamil Suri dulu, kontrolnya di usia kehamilan yang sama, 6 minggu dan dari USG abdomen nggak kelihatan. Pas dilihat dari USG transvaginal baru kelihatan gestational sach yang ukurannya mini banget.

Dr Shinta juga memberikan penjelasan bahwa ada kemungkinan siklus mentruasi saya yang terakhir memanjang, jadi bisa saja pembuahan terjadi bukan 2 minggu setelah HPHT tapi lebih lama dari itu, sehingga usia kehamilan saya sebenarnya belum sampai 6 minggu. Saya diminta untuk kembali seminggu kemudian untuk USG ulang. Sempat deg degan juga karena di akhir penjelasan dr Shinta sempat menyampaikan kemungkinan kalau misalnya dalam seminggu ini ada nyeri perut atau bleeding, maka harus segera ke UGD karena bisa jadi ada kemungkinan ectopic pregnancy *amit amit ketok meja*

Berusaha untuk menjalani hari hari sesudahnya dengan positif thingking, makan buanyaaakk *bisa 4-5 porsi sehari, rakus sebagai pembenaran ‚‘kan sekarang makannya untuk 2 orang hehehe‘* dan nelen pil asam folat oleh oleh dari kontrol.

Hari Sabtu tanggal 30 Maret masih biasa aja, pagi siang masih main sama Suri. Sabtu malam sempat ke Cimanggis dulu ngecek progress renovasi rumah dan nonton GI Joe sama ayah dan mbak Nia di Plaza Senayan. Menjalani wiken yang normal tanpa kerjaan kantor🙂

Perasaan di badan biasa aja nggak capek. Sebelum nonton malah sempetin makan Pepper Lunch dan banyakin dagingnya, udah abis satu porsi masih culik culik potongan Hamburg steak di hot platenya ayah hahaha.. Dan sempat kepikiran, ‘jangan jangan kali ini hamil anak cowok ya, kok bawaan pengen makan daging terus. Secara dulu pas hamil Suri hobinya makan buah dan salad.’

Pulang ke Tebet, tidur puless sampe pagi. Minggu pagi bangun pagi, uwel uwel dan gelitikin Suri dulu sebelum turun dari kasur. Beli buryam langganan yang lewat tiap pagi di depan rumah untuk sarapan.

Pas waktunya mandi, kaget nian karena waktu buka celana tiba tiba aja udah BLEEDING😦 Cuma masih berusaha tenang, karena dulu pas hamil Suri 7 minggu sempat bleeding kaya gini, bedrest 4 hari di RS dan dapat obat untuk penguat kehamilan. Berusaha menyelesaikan mandi pelan pelan dan selesai mandi langsung bilang ke ayah, “ ke rumah sakit yuk, SEKARANG. Aku bleeding ni.”

Ayah sempat bengong sesaat, sebelum bilang, “ya udah, aku mandi dulu, kamu beresin baju masukin tas, siapa tau ngamar lagi kaya dulu”.

Selesai ayah mandi kami langsung cus ke UGD JMC. Sepanjang perjalanan berasa kok kayanya bleedingnya makin banyak nih. Makin nggak karuan perasaannya. Ayah beberapa kali nanya,
“ banyak gak darahnya?”
“kayak dulu ya rasanya?”
“mules ya?”

Sampai di JMC sekitar jam ½ 10 dan begitu masuk UGD langsung dianamnesa perawat. Dokter jaga UGD melakukan pemeriksaan fisik dan kemudian melaporkan hasilnya ke dr Shinta per telepon. Karena tanggal 31 itu hari Minggu, otomatis nggak ada dokter spesialis obgyn yang standby di RS.

Via telpon dr Shinta menginstruksikan dokter jaga UGD untuk memberikan terapi analgesik suppo dan pemeriksaan lab, sebelum dilakukan pemeriksaan dalam oleh bidan. Nunggu hasil lab keluar dan pemeriksaan dalam oleh bidan rasanya lamaaa banget, sementara bleeding juga masih terus berlangsung.

Dari pemeriksaan dalam yang dilakukan oleh bidan diketahui bahwa sudah ada pembukaan dan sebagian besar jaringan tampak di ujung serviks *and yess.. pemeriksaan dalam itu rasanya nggak enak.. secara dulu waktu melahirkan Suri dengan SC nggak pakai prosedur begini😦 *

Setelah pemeriksaan oleh bidan, ayah mengurus administrasi sehingga saya bisa segera istirahat di kamar. Dr Shinta datang sekitar jam 2 siang untuk melakukan USG. Dari USG terlihat bahwa sebagian besar jaringan memang sudah tidak bisa dipertahankan.

IMG-20130509-00179

Take a deep breath…huuufffffff…..

Pilihannya ada 2 :
1. Terapi konservatif, saya pulang, istirahat di rumah dan diberikan obat supportif. Dimana dengan kondisi seperti gambaran USG tersebut, dimana gestasional sach tidak sesuai usia kehamilan dan jaringan penunjang di sekitarnya sudah banyak yang rusak, resiko bleeding lebih berat bisa terjadi sewaktu waktu.
2. Kuret sore itu juga untuk membersihkan sisa jaringan yang ada!

Saya liat liatan sama ayah sambil ngomong, “gimana baiknya?”

Ayah bilang, “ keputusan terserah kamu. Aku ikut aja. Kamu yang ngerasain dan secara ilmu kamu juga lebih tahu daripada aku.“
Ngomongnya si kalem aja, tapi saya tahu, ayah juga sebenernya sedih.

Setelah berdiskusi panjang lebar dengan dokter Shinta, akhirnya kami ambil pilihan kedua. Dengan pertimbangan dari pemeriksaan dalam dan USG mengarah bahwa kehamilan ini sudah tidak bisa dipertahankan.

Membandingkan dengan kondisi pas hamil Suri dulu dan bleeding di minggu ke 7, dulu gambaran perdarahan di USG hanya terlihat sekitar 10 persen di rahim bagian bawah dengan ukuran gestational sach yang sesuai usia kehamilan, sehingga masih bisa dipertahankan.

Sedih banget waktu membuat keputusan ini, tapi saya masih bisa bertahan untuk nggak nangis. Ayah juga masih ngajakin bercanda.

Diputuskan kuret akan dilakukan jam ½ 7 malam karena menyesuaikan dengan jadwal puasa saya sebelum operasi. Ayah masih sempat pulang sebentar nemenin Suri tidur siang dan ambil baju untuk persiapan nginep di RS.

Jam ½ 7 malam, dr Shinta dan dokter anestesi sudah menunggu saya di ruang tindakan kebidanan. Waktu lihat dokter anastesi saya cuma komat kamit baca doa, dan mulai ketakutan. Bukan takut sakit, tapi takut ‘nggak balik lagi‘ setelah dibius. Maklum baru kali ini saya menjalani bius total dan amit amitttt gak mau lagi ya *ketok meja kayu 17 kali*

Dulu kan pas lahiran Suri, SCnya pakai spinal anastesi jadi masih bisa mengamati suasana ruang operasi dan melihat waktu Suri diangkat dari rahim saya *welll… nggak bisa lihat langsung rahim diobok obok juga sih, secara kan ada alat penahan dan ada kain penutup di bawah payudara yang nggak memungkinkan pagi saya langsung melongok tindakan dokter obgyn kala itu*

Proses kuretnya nggak berasa samsek *kata ayah cuma sekitar 30 menit*, karena begitu obat anastesi diberikan dalam hitungan beberapa detik saya langsung berasa gelap. Bangun bangun tau tau ruangan sudah sepi dan tinggal ayah aja yang sendirian nemenin saya di dalam ruangan operasi.

Masih antara sadar dan nggak, kata ayah saya sempat beberapa kali nanya,
“dokternya kemana?”

Sekitar jam 8an malam sesudah benar benar sadar baru saya dipindahkan kembali ke ruangan. Masih diinfus cairan dengan obat untuk membantu kontraksi sehingga masih berasa sedikit mules.

Tindakan kuret ini sebenarnya bisa One Day Care alias boleh langsung pulang, tapi karena saya kuatir masih nggliyeng paska anastesi, maka diputuskan menginap saja malam ini di RS.

Sampai di kamar rasanya lapaaaarr berat karena cuma makan bubur ayam pas sarapan.
Untung ayah sempat beli nasi rendang Padang Sederhana dan mbak Nia datang nengok bawain sushi yang nggak pakai lama langsung saya habisi karena perut sudah bunyi ‘krucuk krucuk‘.

Malamnya ayah tidur di sofa nemenin saya, sementara mungkin karena pengaruh obat paska kuret saya nggak bisa tidur. Melek semelek meleknya sampai menjelang subuh, padahal rasanya pengen tidur tapi mata nggak mau merem. Pagi buta sambil liatin ayah tidur baru saya bisa nangis, karena rasanya sedih banget😦 Udah kepikiran sebelumnya kalau bakal ada bocah kecil lagi yang bikin rumah makin heboh. Tapi ternyata kenyataan berkata lain.

Mau bangunin ayah nggak tega, karena besoknya ayah kudu lembur karena closing. Ya udah nangis sendirian aja, daripada dipendem kan nggak bagus juga toh. Sambil berusaha ikhlas dan berpikir kalau mungkin saat ini waktunya belum tepat bagi kami untuk mendapat kepercayaan mengasuh satu anak lagi.

Baru bisa merem sesudah capek mewek sekitar jam 4 kurang.

Paginya ayah masih sempat nemenin sambil menghibur saya sampai jam 10 pagi, sebelum berangkat ke kantor. Untung kantor ayah deket JMC jadi sesudah ijin ke bosnya masih dibolehin datang agak siang.

Dan malam sesudah ayah pulang kantor, kami cek out dari RS dan pulang ke rumah untuk istirahat. Suri sudah tidur waktu kami sampai rumah. Sambil tiduran di sebelah Suri, saya elus elus kepalanya dan bisikin “belum waktunya jadi kakak ya, nduk”.

Sedih, tapi nggak boleh lama lama.

Karena masih ada Suri yang harus kami jaga dan rawat. Semoga kalau memang kami masih dipercaya untuk mengasuh satu anak lagi, Suri bisa segera mendapatkan adik kembali ya.

2 thoughts on “Yang pernah hadir…

  1. Mau tany donk,klo boleh tau waktu pas mlahirkan suri knp caesar? Krn sy lg cari2 dokter kandungan pro normal,pgn coba k dr.sri

    1. Indikasi panggul sempit mbak, karena postur tubuh saya kecil panggul juga dan prediksi berat bayi dari usg saat itu di atas 3 kg. Kalau tidak salah Dr Sri sekarang prakteknya di Hermina Jatinegara dan Bunda Aliyah (cmiiw)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s