curhat · parenting

uang saku

Hari Senin kemarin, pulang kantor sengaja mampir ke Super Ind* Pancoran karena pengen groceries shopping, nyetok buat isi kulkas.

Lagi bosen aja melipir ke L*tteMart di gedung sebelah kantor, jadi ya akhirnya groceries shopping mingguannya disini ajah.

Biasanya seminggu sekali saya nyetok daging, ayam, ikan atau udang untuk persediaan 1 minggu. Sampai di rumah sesudah dibersihkan tinggal masuk frezer sementara menunggu dibumbuin atau persiapan untuk dimasak.

Kalau untuk sayur, tahu, tempe dan bumbu dapur  kadang beli di tukang sayur yang lewat depan rumah, tapi kadang juga beli pas sekalian belanja buah di supermarket atau toko buah. Untuk buah sendiri biasanya saya beli setiap 3 hari sekali dan langsung beberapa macam sekaligus. Karena dalam sehari Suri bisa makan 2-3 macam jenis buah, jadi isi kulkas yang wajib harus ada ya si buah buahan ini.

Buat saya belanja di supermarket besar bukan untuk gaya gayaan, tapi karena segi kepraktisan semata. Karena bisa saya lakukan di saat pulang kantor atau di jam istirahat * ya nasib.. ngantor di gedung yang diapit mal dan itc.. kekep dompet rapet rapet sambil pake kacamata kuda… eh yaaa masih kebobolan terus😆 *

Kalau dibilang lebih suka, ya jelas saya lebih suka belanja di pasar tradisional. Karena biasanya barangnya lebih segar daaann harganya lebih murcee  *digaris bawahin karena ini penting ya!! secara emak emak getooo lohh* Tapi ya secara, ada waktunya ke pasar tradisonal itu cuma di wiken aja, dan lebih seringnya kalau wiken saya ada kerjaan kantor atau kalau pas nggak kerja ya lebih milih bangun siang *ahaaa…* Jadi yaaa,  bisa diitung dengan jari, frekuensi saya belanja di pasar tradisional di dekat rumah.

Saya kalau ke pasar jarang banget nawar. Bukannya sombong karena kebanyakan duit ya, tapi karena saya tau kalau barang supermarket tuhh , harganya biasanya diatas harga pasar tradisional. Jadi kadang saya mau nawar juga nggak tega. Udah deh biarin gak papa, kasian tukang jualan di pasarnya.  seribu dua ribu tidak akan membuat saya miskin dan tidak akan membuat mereka kaya *lohh..lohhh…kok kaya slogan tukang minta minta di dalam metromini yak..😆 *

ehh..weeiits… tapi sebenernya tulisan beberapa paragraf di atas rada kagak nyambung sama judul postingnya..

Yapp maap, ngelanturnya kejauhan, salah fokus hehehe…

Jadi ceritanya begini :

Sebelum masuk ke dalam Super Ind*, saya iseng naik ke lantai atas untuk ngemil takoyaki. Lumayan lah buat ganjel perut secara udah keroncongan, dan pikiran juga kalau keisi cemilan begini, ntar sampai di rumah nggak usah makan malam pakai nasi, tinggal makan buah buahan atau nyemil soyjoy ajee *pencitraan.. seolah olah berupaya untuk langsing🙂 *

Penjual takoyaki berada di depan ruangan salah satu tempat kursus bahasa inggris (yang cabangnya ada dimana mana ituh). Yang jualan seorang ibu ibu di kisaran umur 40an.

Saya pesan takoyaki gurita + keju isi 4 dengan harga 11 ribu saja, untuk makan di tempat. Langsung bayar pakai uang pas.

Sambil duduk dan menunggu pesanan saya selesai dibuat, saya memperhatikan anak anak abegeh yang berhilir mudik di depan ruang kursus tadi, kayanya sih kelasnya baru bubaran.

Beberapa anak abegeh ada juga yang ikut pesan takoyaki atau onokomiyaki.

Pesanan saya selesai dibuat, dan segera saya makan di depan counter takoyaki itu, sementara si ibu penjual meladeni pembayaran dari abegeh abegeh gawol itu, yang rata rata pesen untuk take away.

salah satu abegeh cowo yang membayar dengan pecahan 100ribuan tampaknya harus membuat si ibu penjual kerepotan mencari uang kembalian, dan akhirnya menukarkan uangnya ke counter sebelah yang berjualan kentang ulir *eh bener gak sih namanya??*  dan minuman.

Selesai abegeh2 itu cabut *eeaa bahasanya maakk..*, tinggal saya (yang lagi ngunyah takoyaki) dengan si ibu penjual, dan dia mulai ngajak ngobrol.

“anak jaman sekarang ya mbak, duitnya gede gede. Hari ini udah berapa kali saya nuker duit, gak ada kembalian mulu nih”

saya menimpali,

“emang anak anak itu uang sakunya gede gede ya bu? masih pada smp sma kan ya?”

“Iya mbak, serem saya liatnya. Gak tau deh berapa uang sakunya sehari dikasih sama orang tuanya. Biasanya bayar ke saya pada pakai duit 100 ribuan. Katanya baru aja ngambil di atm. kita kita yang udah kerja aja nggak kaya gitu, mbak.”

Saya senyum aja, padahal dalam hati udah mencelos.

Olalalala maakk.

Kepo beneran deh. Gak tau kalau anak jaman sekarang uang sakunya tinggal ambil di atm.

Gede gede pulak. Padahal masih SMP SMA begitu.

Langsung flash back ke jaman saya sekolah dulu.

SMP tuh uang saku saya cuma cukup buat naik mikrolet pulang sekolah (karena berangkat diantar mama atau papa) dan juga untuk beli jajanan di jam istirahat,  entah itu roti atau nasi bungkus dan minum di kantin sekolah. Kalau saya ada kegiatan ekskul, baru dilebihin sedikit sama mama.

SMA juga nggak beda beda jauh, cuma karena pulangnya agak lebih sore otomatis jatah uang untuk beli makananya juga jadi 2 kali, jam istirahat dan jam makan siang. Kadang kadang lebih sedikit sehingga bisa saya kumpulkan untuk beli beli yang dipengenin (dengan harga yang nggak terlalu mahal, kalau mahal ya baru minta mama papa, meskipun nggak selalu dibeliin).

Jadi akhirnya lanjut berhitung.

Misalnya aja  sehari mereka dapat uang saku 100 ribu, sebulan aja kalau dihitung hari sekolahnya 24 hari, bisa 2,4 jeti sendiri. Belum kalau wiken mereka jalan sama temen temen gawolnya, wah bisa nambah jadi berapa tuh? Jangan jangan bisa sampai 3 jeti sebulan untuk uang saku AJA.

Uang sakunya anak abegeh begitu bisa buat beli LM 5 gram sebulan sekali,  mungkin juga masih ada kembaliannya ya… *trus gw harus bilang WOW gituuhh???*

Jadi mikir lebih jauh lagi.

Peer buat saya dan ayah nih.

Gimana nanti kalau Suri sudah sekolah dan mulai dapat uang saku. Dengan lingkungan pergaulan yang seperti sekarang ini di Jakarta, berharap kami nanti bisa mengarahkan Suri untuk berhati hati. Termasuk juga urusan uang saku ini, kudu pinter pinter ngajarin gimana caranya berhemat. Kecuali kalau ayah dan bundanya ini sudah bisa merubah daun jadi duwit, nah itu ya baru nggak perlu mikir lagi *apaa siih ini.. jadi ngacooo*

*mulai merenung*

*pening*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s