family · jakarta · jalan jalan · main main · nyam nyam · relatives

Libur Lebaran

Mumpung masih bulan Syawal, belum terlambat kan ya bagi keluarga Prahasto untuk mengucapkan :

Selamat Idul Fitri 1433 H

Mohon Maaf Lahir dan Batin

Semoga segala amalan kita di bulan Ramadhan diterima oleh Allah SWT dan dapat dipertemukan dengan Ramadhan tahun depan

Amin🙂

 

Libur lebaran kemana aja nih?

Kalau Keluarga Prahasto tahun ini nggak mudik ke Malang. Karena ayah masih belum dapat cuti dari kantor baru, maklum masih jadi anak baru🙂

Sedih?

Uumm… nggak terlalu sih. Sudah pernah ngerasain 2 tahun yang lalu, nggak mudik juga karena waktu itu Suri masih umur 1,5 bulan, nggak tega mau diajak naik pesawat ke Malang.

Karena liburan kali ini untuk saya agak lumayan panjang *8 hari plus nambah cuti 2 hari….joget koprol🙂 *, jadinya mulai puter otak, ngapain aja ya liburana kali ini.

Dan karena si mbak pasti pulang seminggu lebih juga, pastinya mikir mikir kegiatan yang kira kira nggak bakalan bikin rumah jadi berantakan dan cucian menumpuk. Ahaaiii… ketauan kan malesnya bersih bersih rumah hihihi😛

Selama nggak ada si embak sih, sudah diatur berdua sama ayah. Untuk masak gantian aja, atau kalau lagi males kan bisa makan di luar. Cucian sih cincay, tinggal masuk mesin cuci ajah hehehe. Kalau untuk setrikaan (ini yang paling bikin males), yang baju baju kecil punya Suri saya masih sanggup setrikain, Untuk baju saya juga sebagian kalau yang enteng enteng masih bisa dikerjain, tapi kalau baju ayah dan seprei sarung bantal yang segede gede itu, tumpuk aja dulu deh, nunggu laundry deket rumah buka, baru bawa untuk disetrika disana hehehe.

 

Tanggal 16

Aslinya saya mulai libur tanggal 16 Agustus. Rencananya si Lia bakalan mudik tanggal 16 juga, sesudah magrib dijemput mobil carteran rame rame bareng saudara saudaranya yang asli Banten  (dan sama sama jadi perantau di Jakarta).

Tapi karena masih ada kerjaan kantor yang belum selesai akhirnya saya masuk juga tanggal 16 itu, setengah hari aja. Di kantor udah pasti sepi aja dong, cuma ada 7 orang manusia gila kerja yang ngantor *termasuk direct manager saya, OB dan bapak CEO… Woww.. sesuatu bangett yaaa🙂 *

Masuk kantor jam ½ 10 dan kelar kerjaan sekitar jam 1an. Sebelum pulang mampir dulu ke Lotte Mart di mall sebelah gedung kantor buat nyetok ayam, udang dan daging *tukang sayur udah pada mudik semua yaakkkk…*

Pas lagi nyetir pulang, belum sampai rumah, ehh udah ditelp aja sama Lia.

“Bu, ibu masih lama nggak pulangnya? Saya udah mau dijemput nih…”

Woalaahh, kirain baliknya abis magrib, ternyata jam 4an si Lia udah mau mudik.

Untung udah deket rumah, jadi nggak kudu buru buru dong saya.

Sampai di rumah, mobil jemputan Lia belum datang, jadi masih sempat main main dulu sama Suri.

Kebetulan sore itu ada delman keliling yang biasa lewat di depan rumah. Akhirnya saya ajak Suri naik delman itu muter muter bareng sama anak anak cilik tetangga sekitar rumah. Cukup bayar 2 ribu aja per orang untuk muter muter sekitar 10 menitan. Murah kaann🙂

Suri suka banget naik delman itu, gemes banget dia liatin kudanya hihihi *nggak sempat foto, keburu bocahnya mau nguwel nguwel si Joni –nama kudanya- *

Selesai naik delman, balik ke rumah, Lia sudah dijemput saudara sepupunya. Pas lihat Lia gotong gotong tas dan kardus isi oleh oleh, drama lah jadinya. Suri nangis nangis pengen ikut Lia. Huhuhu… kasian…sedih liatnya… Sampai Lia udah pergi menjauh,  Suri masih pegang pintu pagar sambil nangis. Cupp cupp sabar ya nak, minggu depan juga si embak balik lagi *semogaaaa… komat kamit saya berdoa… jangan sampe nggak balik yaa… nanti rempong dong saiah cari embak lagi *

Untung nangisnya gak lama, begitu diajak main main di kamar udah mulai terhibur, nggak panggil panggil mbak Lia lagi deehh🙂

Sesudah magrib, ayah pulang, gendong2 Suri dan langsung lupa deh si bocah ama embaknya hehehehe.

 

Tanggal 17

Nannyless dimulai. Cemunguuddhh kakakkk😆

Rencananya hari ini mau ajak Suri ke rumah adek Qila, sepupunya di Bandung.

Tapi begitu lihat laporan mudik di salah satu stasiun tv akhirnya keder mau berangkat. Lah di tv jelas jelas keliatan kalau tol cikampek macet paraahh sampai dibuka tutup macem jalan mau ke puncak kalau pas long wiken.

Ganti rencana! Pergi ke tempat yang nggak macet ajalah.

Akhirnya ajak Suri berenang di kolam renang perumahan di Cimanggis, sambil lihat progress pembangunan rumah kami.

Dan seperti biasanya, bocah kecil ini kalau sudah main air, susah banget disuruh berhenti hihihi😛

 

 

Selesai berenang, balik ke rumah dan karena capek akhirnya kami bertiga bobok siang pules banget hehehe.

Sorenya kami bertiga jalan ke Carefour untuk groceries shopping (lagi) karena ayah kepingin masak opor ayam sendiri untuk lebaran nanti.

 

Tanggal 18

Hari terakhir di bulan Ramadhan.

Jadi juga berangkat ke Bandung. Dari Tebet jam ½ 7 pagi dan bener aja, sampai di tol Cikampek sudah padat merayap. Yang biasanya ke Bandung 2 jam aja bisa sampai, ini sampai ke daerah Gede Bage, rumahnya dik Meirda & Han, total butuh waktu 4 jam.

Suri senang ketemu sama sepupunya, adek Qila. Lebih seneng lagi karena di rumah Qila ada kolam kecil yang diisi bola bola kecil, jadi Suri seharian boka balik naik turun kolam bola mini itu hihihi.

Pengennya sih jalan bareng bareng ke tengah kota, tapi karena Qila lagi merah merah mukanya karena alergi, jadi akhirnya dibatalin. Main di rumah saja, sambil ngobrol dan nonton dvd😀

Sampai sekitar jam 3an di rumah Qila kemudian kami bertiga balik pulang ke Jakarta. Alhamdulillah pulangnya lancar sehingga sebelum magrib kami sudah tiba di rumah.

Sesudah magrib, ayah mulai deh ribet di dapur masak opor ayam, sayur labu dan sambel goreng krecek. Sendirian loh, karena saya ketiduran pas lagi nemenin Suri bobo hihihi…Tau tau bangun pagi masuk ke dapur, sudah siap sedia aja 3 panci isi masakan itu.

Kalau opor ayamnya sih ayah beli bumbu jadi di Gelael, tinggal ditambah ayam, santan sama serai. Sambel goreng kreceknya dibumbuin kaya sambel goreng ati gitu, cuma isinya diganti pakai kulit sapi, tahu, tempe dan kedelai. Sayur labunya juga biasa aja, cuma agak pedes sedikit.

Tinggal cari ketupat deh hehehe…

 

Tanggal 19

LEBARAN!

Akhirnya merasakan Idul Fitri lagi, bertiga saja di rumah🙂

Ayah shalat Ied di masjid dekat rumah, sementara saya di rumah saja nemenin Suri. Saya belum ikut shalat lagi tahun ini karena kuatir kalau diajak ikut  ke masjid si bocah bakalan lari lari. Di masjid dekat rumah kan posisi tempat shalat untuk wanita di lantai atas, jadi kuatir kalau pas saya ikut shalat ngajak Suri, bisa bisa dia lari lari turun tangga🙂

Selesai shalat Ied, kami berangkat ke rumah Pak Dermawan (orang tua kakak ipar saya) di Kebayoran Baru. Saling bermaaf maafan dengan Pak dan Bu Dermawan, Mbak Nia dan Mas Cipi. Suri seneng banget main main di rumah aki dan nini Dermawan ini, karena mereka memelihara beberapa ekor kucing🙂

Dari rumah Pak Dermawan, lanjut ke Gelael lagi karena pengen beli ketupat mateng. Eh ternyata sudah kehabisan.

Ya sudah deeh karena di rumah ayah juga sudah siapin selongsong ketupat kosong yang sebelumnya sudah dibeli di pasar tebet barat, akhirnya ketupatnya bikin sendiri.

Untung ada panci presto jadi nggak pakai lama bikin ketupatnya.

Caranya gampang banget :

Cuci beras hingga bersih, lalu isikan ke selongsong ketupat hingga ¾ bagian.

Masukkan ke dalam panci presto, isi air hingga selongsong ketupat terendam dan masak dengan panci presto selama kurang lebih 30 menit (dihitung setelah bunyi mendesis).

 

Dan beginilah penampakan hidangan lebaran di rumah kami.

Nyamm nyaammmm😆

 

Tanggal 20

Pengen jalan jalan ke tempat wisata tapi kok ya males banget kalau harus berdesak desakan. Sudah lumrah kan kalau libur panjang tempat wisata pasti ramai penuh pengunjung. Tapi mau goler goler di rumah aja kok ya bosen juga hehehe..

Akhirnya diputuskan hari ini kami bertiga pergi ke Bogor.

Makan siang aja sih niatnya, tapi pengennya yang ada hiburannya untuk Suri.

Inget inget sama teman saya, Arum, yang dulu pernah cerita kalau di Bogor ada tempat makan saung saung gitu yang dilengkapi juga dengan permainan untuk anak anak. Namanya Rumah Air.

Jam 10an kami keluar dari rumah dan berangkat menuju ke Rumah Air.

Rumah Air ini posisinya deketan sama the Jungle.

Sampai di Bogor, keluar dari pintu tol Jagorawai, mobil kami belok kiri ke arah jalan pajajaran. Sekitar 2 km, ketemu perempatan yang ada bunderannya, kami belok ke arah kanan menuju ke daerah batu tulis. Macet ajaaa deh begitu sampai ke daerah Batu Tulis ini. Ikutin aja sepanjang jalan ini, sampai ketemu perumahan Bogor Nirwana Resindence.

Masuk ke dalam perumahan ini juga ramai banget, karena sepertinya banyak pengunjung yang ingin berwisata ke The Jungle.

Sampai di Rumah Air sudah hampir jam ½ 1 siang daannn untuk dapat tempat duduk di saung saja ngantrinya lama bener, pakai waiting list.

Nggak sampai ½ jam akhirnya dapat juga saung kecil untuk kapasitas 4-6 orang.

Tempatnya menyenangkan, ada kolam kolam berisi ikan yang dikelilingi oleh saung saung. Di kolam yang besar terdapat beberapa perahu kecil yang bisa dikayuh oleh anak anak. Ada juga permainan bola besar yang bisa mengapung di atas kolam, didalamnya bisa diisi oleh anak anak.

Sambil menunggu pesanan makanan datang, saya membeli pakan ikan seharga 10 ribu rupiah di kasir. Suri seneng banget lempar lemparin pakan ikan itu ke dalam kolam😀

Tidak berapa lama pesanan kami datang. Gurami bakar, cumi goreng tepung, nasi timbel, nasi goreng seafood, tumis kangkung, es alpukat dan es teh manis.

Nggak sempat foto fotoan karena saking lapernya, langsung diserbu😆

Sayangnya rasa makanannyya menurut kami kurang begitu istimewa. Ikan bakar dan udangnya nggak segar, daging guraminya cenderung agak liat. Kalau ikan segar kan rasa dagingnya manis dan teksturnya empuk.  Tumis kangkungnya juga penampakannya kurang menarik karena warnanya agak kehitaman. Es alpukatnya lebih mengecewakan, karena daging buah alpukatnya masih keras dan berasa pahit😦

Apa karena antrian pengunjungnya penuh sekali ya, sehingga mutu agak kurang diawasi dengan baik.

Meskipun rasa masakannya tidak seperti yang kami harapkan, untungnya masih terhibur dengan pemandangannya.

Sebelum pulang Suri sempat naik becak mini. Cukup membayar 25 ribu rupiah untuk muter muter dengan becak mini selama 10 menit. Suri naik becak mini ini didorong oleh ayah, mulai dari seneng sampai ngantuk karena kekenyangan😆

Jam 3 lebih kami balik kembali ke Jakarta. Sebelumnya mampir dulu ke Sentul City. Iseng iseng aja pengen lihat lihat rumah hehehe.

Suasana perumahan di daerah itu menyenangkan, masih adem udaranya🙂

Muga muga suatu hari nanti kalau ada rejeki bisa nambah rumah lagi untuk Suri. Amin.

 

Tanggal 21

Bangun pagi, Suri sudah ribut teriak teriak “mandi bola”🙂

Jadi sesudah mandi, kami bertiga meluncur ke Kalibata City untuk main mandi bola di Dino Park, lanjut makan siang di Solaria dan groceries shopping di Farmer Market.

Dari Kalibata City, kami menuju ke rumah Uti & Kung Karman di daerah Tebet Timur, karena memang sudah durencanakan untuk silaturhami, ngumpul barenga saudara saudaranya ayah.

Kung Karman ini adalah adik dari Eyang Utinya ayah di Malang. Jadi Suri manggilnya ‘eyang yut’.

Siang itu meriah suasananya karena ada om dan tantenya ayah, kakak dan kakak ipar, sepupu2 dan ponakan, serta ada juga adik adik dari uti Karman. Rame bener deh pokoknya keluarga dari pihak ayah ini🙂 Foto foto menyusul karena nggak bawa kamera, nunggu ditransferin sama mbak Nia hehehe.

Agak sorean saya dan Suri balik duluan ke rumah, karena Suri agak anget badannya, sementara ayah lanjut ke rumah om dan tantenya di daerah Bintaro.

 

Tanggal 22

Seharian ini di rumah aja, karena Suri badannya anget. Pagi anget, siang turun dan malemnya anget lagi. Tingkahnya juga agak lebih kalem, nggak sesemangat seperti biasanya. Kalau dilihat dari gejalanya, sepertinya karena gigi taringnya yang kanan atas keliatan mulai muncul.

Makan nasi nggak doyan, yang ada ngemil buah buahan sama milo terus seharian. Untuk angetnya cuma dikasih paracetamol sirup saja dan air putih yang banyak.

 

Tanggal 23

Suri sudah nggak panas lagi.

Akhirnya ikutan bunda ke kantor sebentar untuk ngecek dokumen.

Dan dapat bonus dibeliin waffle es krim sama bunda😀

Sebelum pulang mampir dulu ke mall sebelah, Kuningan City. Beli waffle es krim ini, murah saja, seporsinya 15 ribu rupiah. Saya beli 2 porsi, Tiramisu Cioccomond dan Ciocco Loco.

Kenyang makan waffle, mampir lotte mart dulu, belanja sedikit karena bunda pengen bikin nasi bakar. Resep menyusul ya🙂

Sampai di rumah, Suri bobo dan bunda bikin nasi bakar ikan asin pakai pete.

Heeemm… nyam nyammm…..

 

Tanggal 24

Berdua saja di rumah sama Suri.

Jadi pas ayah ngantor, masak masakan deh sama Suri. Bikin pizza lagi. Tapi kali ini adonan rotinya dicetak kecil kecil, jadi mini pizza. Cetakan bentuk kembangnya dulu dapat dari acara Bento Class yang diadakan oleh The Urban Mama🙂

 

Abis bobo siang, bingung… ngapain lagi ya ini.

Jalan jalan lagi aja deh, tapi deket deket rumah aja ya.

Karena males ngeluarin mobil, akhirnya naik mikrolet aja deh.

Dari stasiun cawang, ambil angkot nomor 03 dan turun di Tebet Raya. Nongkrong aja di Seven Eleven Tebet Raya sambil ngemil ngemil manis hihihihi🙂

Pulangnya beliin bakso buat ayah dan balik ke rumah naik bajaj.

Suri happy banget bisa naik bajaj. Senyum senyum terus hehehe…

Gak bisa difotoin sama bunda karena bajajnya getar getar melulu *ya eyaaalaahhh…namanya juga bajaj🙂 *

 

Tanggal 25

Nannyles day 11th.

Survive so far…horreeeyyyy…..😆

Bunda ngantor sebentar dan ayah pergi jalan jalan sama Suri.

Semoga besok si embak sudah balik ke rumah kami ya.

Sedih, mau pisah sama liburan panjang.

Can hardly wait for another long wiken yaaaakkkk🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s