review · salon

Salon Narsih

Jadi ceritanya mulai keracunan bercentil centil ria nih. Biang keladi yang meracuni, siapa lagi kalau bukan…..Mbak Nia, kakak ipar saya😉

Pernah denger nama salon Narsih ini dari Fashionese Daily, pun juga sepertinya para emak emak cakep di dunia maya juga ada beberapa yang sudah pernah ngerasain treatment disini. Jadilah diriku mulai tergoda ingin mencoba hahaha

Berdasarkan cerita beracun yang saya dapat dari mbak Nia, katanya sih treatment di salon Narsih ini murah meriah, langsung dong saya tertarik untuk membuktikan. Siapa sih yang nggak suka denger kata murah😛

Berbekal info petunjuk arah via bbm, akhirnya berangkutslah saya hari Senin kemarin ke salon Narsih ini. Mumpung libur kantor juga sih *karena tanggal merah Maulid Nabi pas jatuh hari Minggu, jadi kantor kasih kompensasi libur di hari Senin…aseeekkk…. joget joget pake pompom * Jarang jarang kan hari Senin bisa keluyuran nyalon😉

Berangkat dari rumah naik angkot saja lah, males macetnyo kalau nyetir. Dari Tebet naik 45 ke blok M trus dari blok M pakai bajaj ke arah jalan Wijaya I. Di depan toko roti Pandor, ada gang kecil turunan ke bawah, masuk ke situ dan sampai mentok di bawah, di pojokan ada rumah warna oranye. Nggak ada plangnya salon, penampakan ya rumah 2 lantai aja. Karena nggak yakin, akhirnya nanya ama mas mas tukang ojek di pengkolan *halaahh bahasanya*, bener nggak kalau itu salon Narsih. Dan langsung diiyain sama si mas tukang ojek.

Saya sampai di sana sekitar jam 10 pagi. Masuk ke dalam rumah itu, sudah ada beberapa ibu ibu muda yang duduk nunggu giliran treatment. Saya langsung isi buku tamu, nulis nama dan mau treatment apa. Saya pilih waxing half legs sama threading eyebrow dan upperlips * maklum rada macho, ada kumisnya tipis hihihi*. Nunggu sekitar 10 menitan langsung dipanggil sama salah satu mbak untuk langsung masuk ruangan treatment.

Deg degan dong saya begitu diminta tiduran di kasur yang sebelah sebelahan cuma dibatasi sekat kain. Secara ya baru pertama itu mau nyobain waxing. Nekat aja lah, sudah sampai disini juga. Kebayang sakit kan, apalagi ini rambut kaki kan gondrong gondrong hahaha

Begitu tiduran, kaki dibersihin trus ditaburin bedak ama si mbak mbaknya. Untung tadi dari rumah nggak pakai body lotion karena kepikir kalau pakai body lotion pasti licin jadi rambutnya susah kecabut. Eeehh, ternyata emang bener loh, kalau mau cabut rambut kaki tuh jangan pakai body lotion😛

Selesai kaki dibedakin, trus diolesin pakai lilin anget semi panas, trus ditempel pakai kain daaannn…*horroorr*… mulai deh itu dengan sekejap mata terCABUTlah rambut kaki saya. Ahiiikkss… lumayan sakitt.. meskipun nggak sampai jerit jerit heboh hehe.. Sambil mringis mringis tapi tetep liatin si mbak itu dengan santainya bolak balik nempelin kain berlilin buat nyabut rambut kaki. Dan langsung laporan ke mbak Nia via bbm, “aku udah di Narsih, waxing, sakiitttt”, yang langsung dibales “halaahh…klo waxing kaki aja aku bisa sambil tiduran”. Sombong kali nih kakak iparku satu ini hahahaha😆

Kelar diwaxing depan belakang ternyata masih ada sedikit sisa sisa rambut halus, dan sama si mbaknya langsung dithreading lah sisa sia rambut ituh. Threading itu adalah metode mencabut rambut rambut halus dengan menggunakan benang. Wueehh… gesit juga ya si mbak ini pakai benangnya, nggak pakai lama, itu rambut rambut halus pada terangkat. Daaann…kaki saya pun jadi muluss…Uhukkk… Me like this lah😀

Beginilah penampakan si kaki before, during and after treatment :

 

Ngeliat ekspresi muka saya yang awalnya berkerut, meringis terus senyum senyum, si mbaknya akhirnya komen dengan jahil, ” nggak sakit kan? gimana kalau sekalian bikini waxing aja? hehehe”. Daan langsung mendelik lah saya… oohh nooo.. ntar deh ya satu satu dulu. Di kaki aja rasanya begini, apalagi kalau di ‘situ’?? Tunggu saya punya nyali lebih dulu ya😛

Habis kaki, si mbaknya langsung ngerjain kumis tipisku, pakai threading juga. Nah yang ini lebih sakit dikit dibandingin sama waxing kaki tadi, tapi hasilnya juga nggak kalah memuaskan. Kumis kucing tipis habisss, jadi tambah muluss dong muka eikehh🙂

Sebenernya pengen rapiin alisnya sama bu Narsihnya langsung, tapi ternyata beliaunya lagi nggak di tempat, jadinya si mbak ituh nawarin mau nggak kalau sekalian alis ini dirapiin sama dia. Karena sudah berantakan juga, jadi nggak opo opo wes sekalian aja. Dan sekali lagi memang hasilnya memuaskan. Alis saya jadi rapi.

Ini dia penampakan alis yang sudah rapi :

 

Dan total damage untuk treatment di atas cukup 65 ribu sajah sodara sodara. 30 ribu untuk waxing half legs dan 35 ribu untuk threading eyebrows dan upperlips. Murah yaa🙂 *tertawa senang*

Jadi kalau ada yang mau berkunjung ke sana monggo lah silahken.

Alamatnya disini nih :

Salon Narsih Jl Pulo Raya I no 24 Petogogan Jakarta Selatan

Telp 08158212142

11 thoughts on “Salon Narsih

  1. Wah, seru ya baca kisah waxingnya. Aku belum pernah waxing di salon, paling cuma dirumah aja pakai wax strips. Kalau dengan harga segitu (65rb) bisa dapat 3 treatment dgn hasil yang memuaskan, asyik juga. Tarifnya masih segitu gk ya sekarang?

  2. Mbak… Aku keracunan nih.🙂 Aku tadi siang ke Salon Narsih… Treatment threading Eyebrow & Upper-lips plus Waxing Underarm. Total 57rb. Puas banget sama hasilnya. Lucky for me, kayaknya Ibu Narsih sendiri yang tangani alisku (soalnya gk pake seragam n paling senior). Aku antri kira2 3 1/2 jam. Ckckckck… Penasaran awetnya hairless sampai kapan?😀 Tapi, rasanya defenetely bakal balik lagi sometimes. Walau lumayan jauuuuuh dari rumah. Terima kasih ya untuk postingannya.

    1. iya lebih enak sih kalau sama bu Narsih, pas kesempatan kedua kali kesana aku juga threading alisnya ama Bu Narsih, jadi manglingi hehehe…
      Waahh… antrinya dasyat banget ya sampe selama itu. Apa karena pas wiken ya🙂
      tumbuhnya rambut sih beda beda ya tiap orang, kalau aku sekitar 4-5 minggu mulai numbuh lagi.

  3. dulu siy recommended tapi sekarang udah kaga lagi karena terlalu rame… apalagi setelah pengalaman buruk yang dialami waktu terakhir ke sono.. hari sabtu datang dari jam 7.30 pagi padahal salon baru buka jam 9 pagi, dapat antrian nomor 4 dan nomor 1 untuk threading alis sama ibu… jam 9.06 pagi udah beres waxing trus mesti nunggu 1 jam buat threading alis sama ibu karena walau dapat nomor 1 ternyata di selak ama temennya ibu yang pengerjaannya 1 jam…. tanya ama si mba2 malah dianggap cerewet trus di kasih alesan macam2 yang kaga masuk akal… apa susahnya bilang sorry daripada ngeboong dan cari alesan kanan kiri.. kaga kompak pula ngeboongnya.. jadi kesimpulannya sia2 antri dari pagi!!!!

    1. Kebetulan aku kalau ke sana selalu di hari kerja, jadi nggak ngerasain dasyatnya antrian di waktu wiken🙂
      Karena aku sering kerja di sabtu minggu, jadi bisa dapat compensated day dari kantor, ambil cuti di luar jatah tahunan di weekdays.
      Datang sekitar jam 1/2 10an, paling nunggu sekitar 10-15 menitan bisa langsung masuk. Pernah juga pas datang ya bisa langsung masuk.
      Mungkin karena banyak yang sudah tau kalau disana murah, jadinya antri banget kalau pas wiken ya🙂

  4. hai.. aku mau tanya donk klo threading alis gitu ada bahaya nya ga sih? trus kalau di narsih itu tiap customer di bilangin ga benang nya ganti baru? terimakasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s