curhat · parenting · Suri

Nggak mau disuapin lagi

Apa kabar bocah kecilku?

Alhamdulillah, sehat, tambah ceriwis dan makin gak bisa diem hehehe😆

Meskipun sering ditinggal kerja si emak ke luar kota, Alhamdulillah kalau saya pas di rumah Suri masih demen nguyel uyel dan ngejahilin emak toyib yang satu ini.

Di umur 18 bulan ini kemampuan bahasa sudah mulai kelihatan dibanding bulan lalu. Kalau lihat ada barang baru biasanya ditunjuk tunjuk sambil bilang ‘apa ni?’ atau ‘apa tu?’. Beberapa benda yang kita tanya juga dia sudah mulai bener nyebutinnya, misalnya kita tunjuk kucing, Suri juga sudah bisa panggil panggil ‘kuciii..kuciii’, lucu deehhh😀

Apalagi di depan rumah juga sering dijadiin tempat nongkrongnya kucing dan….ayam tetangga! Dan Suri suka banget kalau lihat kucing atau ayam. Biasanya dia bakalan panggil panggil ‘kucciiiiii…’ dan lari lari ke arah si pus meong itu. Sempat sih ada satu kucing belang yang hobi tiduran di halaman rumah, sampai kami kasih nama panggilan “Cemong” dan dia jadi favoritnya Suri banget. Kalau sudah ketemu si Cemong, bisa diliatin aja deh kucing satu itu sambil disenyumin trus ditowel towel badannya. Giliran sayanya yang narik narik bocah jahil ini biar nggak deket deket si Cemong, kuatir dicakar maakk hehehe….

Si Cemong

Selain kucing, Suri juga suka liatin cicak yang hobi lari lari di dinding rumah tetangga depan rumah. Kalau malam, pas saya pulang kantor dan Suri belum tidur, kadang suka saya gendong Suri di depan rumah, sambil ajarin Suri ngitung jumlah cicak di rumah tetangga, jadinya kalau ada cicak sudah apal dia, biasanya panggil panggil ‘cicaaa…’

Mainan ikan juga sudah pasti demen banget, apalagi Suri punya ikan peliharaan sendiri, yang dulu dibelikan kakungnya di Pasar ikan Sumenep. Si ikan yang dulu jumlahnya 5, sekarang tinggal 4 karena mati satu ini, ditaruh aja sama ayah di akuarium kecil di bagian depan rumah. Dan kalau lagi bosen mainan di dalam rumah, biasanya Suri bakalan ngobok obok akuariumnya sampai ikannya puyeng hehehe… maap ya ikan..namanya juga anak kecil😛

Kemampuan motorik halus mulai ada peningkatan. Pegang mangkok, piring dan sendok juga udah mulai kelihatan ‘bener’, meskipun kadang masih miring miring dan isinya tumpah kemana mana. Gak papa juga sih, namanya juga masih belajar, disabar sabarin aja *sambil ngelap keringet, bersihin tumpahan minum dan makanan hehehe*

Dan semenjak mulai pinter pegang sendok sendiri ini, mulai muncul problem tersendiri.

Anakku nggak mau disuapin lagi ! *tarikk napass… ngelap keringet*

Awalnya dua minggu yang lalu, pas saya lagi di rumah dan mau nyuapin rawon, rasanya susaaahh banget. Saya pikir Suri GTM nih, momoknya para ibu sejagat! Pas jamnya makan, sudah duduk anteng di bouncernya, semua mainan sudah ditaruh di depan mata, tapi mulutnya mingkem  kem kem nggak mau dibuka untuk disuapin makanan  *FYI, Suri nggak suka duduk di high chairnya, jadi meskipun sudah dekil bin reyot karena sering dipanjat, si bouncer biru ini masih jadi singasana favoritnya Suri*

Saya sudah stress aja tuh, karena meskipun kadang makannya lama, tapi masih mau sendok itu masuk ke dalam mulut. Lahh ini, sama sekali ditolak😦 . Akhirnya saya ganti menunya, untung di kulkas masih ada bakso ayam wortel yang sengaja bikin buat stok makannya Suri. Si bakso digoreng ajah pake butter dan dipotong potong dimakan ama nasi. Biasanya sih doyan, tapi sekali lagi ditolak beneran.

Nggak taunya, begitu sendok berhasil direbut sama bocahnya, disendokin sendiri aja tuh makanannya. Sedikit sedikit banget, dan sebagian besar  tumpah berceceran ke bawah bouncer, tapi ya sudahlah yang penting masih ada makanan yang mau masuk.

Besok besokannya gitu lagi. Utinya sih yang nyuapin di rumah, karena saya dan ayah ngantor, sementara si Lia mudik ke kampungnya di Rangkas *lama bener euuii mudiknya… 2 minggu lebihh…* Dan uti juga ngeluhnya sama, si bocah satu ini, susa makannya, nggak mau disuapin.

Kadang gemes juga sih, karena kalau makan sendiri kan otomatis jumlah makanan yang masuk ke mulut jadi sedikit, banyakan yang berceceran ke mana mana. Cuma akhirnya pasrah aja deh, abisnya mau disuapin juga Surinya geleng geleng kepala terus huhuhu..

Nggak cuma di rumah aja sih, pas kami sekeluarga makan bareng di luar juga, Suri maunya pegang sendok sendiri, jadinya sambil duduk di high chair, kami minta piring kecil dan sendok kecil ke pramusajinya supaya Suri bisa makan bareng bareng.

Berantakan? Sudah pasti… sampai kami minta maap deh ke itu mas mas pramusajinya karena kudu keluar effort extra buat nyapu sisa sisa  nasi yang banyak  berjatuhan di bawah kursi. Harap maklum ya, ada anak yang lagi mau belajar mandiri😀

Semoga proses belajar makan sendiri ini lancar yaa… Suri makin pinter pegang sendok *biar nggak banyak makanan yang terbuang *dan makin lahap makannya… nyam..nyam..nyam…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s