curhat

Uring uringan

Lagi melow yeloow aja ni di kantor… Ujan deres banget di luar, jadi nggak bisa turun keluar kantor buat makan siang.  Jadinya bungkus KFC dan makan di pantry ajah. Jam istirahat disambi ngarang ini aja deh😛

Masih blum sempat nyelesain cerita ke Belitung kapan hari karena kerjaan kantor lagi lucu lucunya nyehehehe.. *alesan…asliknya mah, lagi males😛 *

Lah ini belum sempat bikin cerita yang kemarin kok malah bikin cerita yang lain….halahhh hallaaahh… biarin deh… blog juga blog gw… suka suka dong mau nulis apaa…hehehe😛

Dari kemaren bawaannya udah nggak enak aja. Maklum lagi jadi astronot ya maaakk… *didatengin si bulan* biasalah klo berasanya perut begah, kembung, pegel di punggung…pokoknya my body not delicious ajahh getuuu… Terusss yaaa… kok pas pulang kantor kemarin ujan lumayan deres. Padahal dah buru buru turun tenggo, pinginnya cepet pulang supaya masih bisa main sama si bocah gesit nan lucu dan menggemaskan di rumah.

Taunya ada kejadian nyebelin di parkiran kantor. Pas lagi mo keluar dari parkiran, ada supir gelo yang mundurin mobil pas mepet banget ama mocong mobil (kantor) saya. Udah saya klaksonin kenceng, eehh tetep aja mundur. Dannn…. braaakkk…. nempel deh tu pantat mobilnya persis di moncong si mobil silver ini. Gak penyok, tapiiii kaan bareeet!! Dan sekali lagi saya klaksonin kenceng supaya tu supir turun dari mobil.

Saya udah turun dari mobil, ngecek bemper bagian depan yang baret 20 cm, sambil minta itu supir untuk turun juga dari mobil.eh dengan nggak tau dirinya dia cuma buka jendela dan bilang,

“kenapa si bu?”

Heehhh…. menurut L?

kenapa saya nglakson kenceng dan turun dari mobil dengan tampang murka, mana lagi hujan deres dan konyolnya lagi nggak ada payung di dalam mobil?

Langsung lah saya ngomel, “Ini mobil saya baret, Pak. Tadi waktu bapak mundur kena. Masak nggak berasa sih?

Sesudah berdebat, si supir turun dari mobil, cek bemper belakang mobilnya dan manusia dudul itu tetep denial, saya foto itu mobil dan beneran niat mau cari tau siapa majikannya. Mau laporan minta pertanggungjawaban,karena nggak mungkin juga diselesaikan saat itu di parkiran karena udah diklaksonin mobil mobil di belakang kita yang juga mo keluar dari area parkiran.

Nggak worth it juga saya ngamuk ngamuk di tengah hujan deres, di areal parkir mobil nan padat, lawan supir bebal macem gitu. Memang sih, si silver ini diasuransiin ama kantor, kalau kenapa kenapa tinggal telpon vendor aja. Tapi kan ya saya nggak rela juga lihat mobil yang tadinya mulus trus dibikin baret ama supir nggak bertanggung jawab itu. Nggak pakai acara minta maaf pulak.

Sumpahhh deehh nyebelin banget…

Sambil nyetir pelan pelan pulang ke rumah, masih aja tetep nggondok ya. Begitu sampe rumah ternyata Suri udah bobo huahuahhuuhuhu… padahal masih jam 7 lewat seperempat. Hikkss… belum rejeki nih malem ini main sama si bocil. Ternyata dia bobo cepet karena siangnya nggak tidur, jadi begitu selesai makan malem langsung ngantuk dan bobo dikelonin eyang utinya.

Yah sudah dehhh.. masuk dapur aja, bikin masakan buat makanan Suri untuk besokannya.

Dan paginya seperti biasa, Suri bangun pagi jam 5 dan towel towel emaknya minta susu hihihi….

Sambil ngoceh pakai bahasa planet bangunin ayahnya juga. Hihihihi…kalau bangun tidur tampangnya Suri lucu banget deh. Muka muka ngantuk dengan rambut awul awul, mata sipit yang dikucek kucek dan pipinya yang gembil huohohohoho…. Uwel uwel pipinya lembut banget dehhh… tapi suka risih gitu Suri kalau diuwel uwel kelamaan trus ngomel ngomel sebel gitu hahahaha😀

Habis minum susu dan main di kamar sebentar, dia minta diajak keluar. Jalan jalan pagi sama bundanya di depan rumah sambil lihat kucing dan ayam tetangga yang suka berkeliaran di sekitar rumah. Suri tuh suka gemes kalau lihat kucing. Pengennya dipegang trus dicubit hihihihihi… Jangan yaa nak, nanti kucingnya nyakar loh hehehe…

Cuma sebentar sih karena kudu buru buru mandi, dan akhirnya gantian si mbaknya yang gendongin Suri untuk keliling muter muter.

Begitu saya selesai mandi dan ganti baju, si mbak Lia balik dan laporan kalau tetangga seberang rumah yang punya anak cowo sepantaran Suri ngomongin nggak enak lagi. Dibilangnya anak saya kurang gizi karena badannya nggak gemuk dan sampai sekarang belum lancar jalan. Sampai dia nanya ke si Lia :

“Kamu kasih makan apa sih kok anak ini badannya kaya anak kurang gizi gini? Sampe seumur ini belum lancar jalannya”

Lia yang jelas jelas nggak rela karena Suri dikatain begitu, langsung komen, “ enak aja, adik Suri ini tiap hari makannya daging, ayam sama ikan ya, makannya nggak pernah sembarangan. Sayur sama buah juga tiap hari pasti habis.”

Terus langsung ditinggal ngeloyor balik ke rumah.

Whaaattttt????

Kurang ajar bener yak tetangga satu ini, mau ngajak perang apa ya? Dan ini bukan yang pertama kalinya dia ngomong begini, sebelumnya juga sudah pernah ngomong begini kira kira 2 bulanan yang lalu, cuma masih saya cuekin aja. Tapi kalau diulang lagi model begini, beneran cari perkara ya. Nggak punya etika banget. Nggak pernah makan sekolah kali ya *ya eyalahh…emangnya buto cakil apa sampe bisa makan sekolah* Herannya lagi ngomongnya ke ART saya, di depan Suri lagi. Emang dia pikir si Lia nggak bakalan laporan ke saya apa?

Pengen rasanya nyamperin, tapi ibu mertua sudah ngadem ngademin supaya perkara kaya gini nggak usah diambil ati. Dicuekin aja, anggap yang ngomong orang rada rada nggak beres. Langsung ngiyem diem sambil liatin Suri, nggak rela lah anak gesit bin lincah gini dibilang kurang gizi. Memang sih body anak tetangga lebih ndut dari Suri, tapi pliss deh masak karena kalah gemuk aja dibilang anak saya kurang gizi.

Heloooooo…. Belum tentu juga kan anak gemuk itu selalu sehat.

Memang perkembangan anak dia lebih cepet dari Suri. Tapi itu juga bukan alasan yang tepat buat dia bisa seenak enaknya ngatain anak orang seperti ini. Perkembangan tiap anak kan berbeda. Dan saya bener bener pengen tutup mata nggak mau bandingin anak sendiri dengan anak orang lain. Selama anak saya sehat dan bahagia, untuk saat ini itu sudah cukup buat saya.

 Dulu saya bisa jalan di umur 11 bulan sementara ayahnya Suri baru lancar sesudah 1 ½ tahun. Toh sekarang juga nggak ada perbedaan dari cara jalan kami berdua, normal normal wae. Dan sejauh ini kami berdua baik baik aja tuh. Alhamdulillah jarang sakit, bisa bekerja dengan baik dan punya anak yang lucu dan sehat.

Heraann yaaa… udah berusaha baik baik sama tetangga, tapi kok begitu amat kelakuannya. Selama ini berasanya juga baik baik aja. Kalau pas kebetulan ketemu muka pas di depan rumah ya nyapa gitu.

Galau juga nih *ciiieehh… pake bahasa galau sekarang* kalau besok pagi pas jalan jalan ketemu muka sama itu tetangga, bakalan kuat ati nggak ya, untuk nggak nyakar nyakar mukanya dia😦

2 thoughts on “Uring uringan

  1. iya sabar sabar *sambil gigitin bantal*… palingan juga ntar kalau punya makanan lebih, gak bakalan aku bagi ke tetangga yang satu itu *dendam* hahahaha….

    okeyyy….aku meluncur ke blogmu ya wussss..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s