jalan jalan · nyam nyam · office event

Puncak Pass, Novus Resort & Pusat Sate Kiloan

Review kali ini digabung sekalian, karena satu jalan sih kemarin perginya.

Jadi hari Selasa kemarin, sesudah presentasi di daerah Cibinong, kantor menugaskan untuk meeting di Puncak bareng beberapa orang rekan kerja.

Sebelum berangkat sempat agak cemas juga, karena Suri mulai anget badannya, curiganya sih giginya mau muncul lagi. Pengennya bisa nemenin Suri di rumah, karena mulai semalem udah agak rewel, bangun 2x tengah malam karena mungkin nggak nyaman rasanya.

Tapi gimana lagi, mau nggak mau harus berangkat. Untungnya ada uti datang dari Malang sejak  seminggu yang lalu. Memang sengaja minta tolong bapak dan ibu mertua dari Malang untuk datang ke Jakarta, nemenin Suri di rumah, karena bulan ini load kerjaan saya lagi banyak banyaknya. Harus sering pergi ke luar kota untuk keperluan dinas. Dengan adanya ibu mertua, sedikit tenang rasanya, karena belilau kan udah pengalaman membesarkan 3 orang anak. Dulu pas jaman kakak ipar masih tinggal di Malang juga ibu bapak yang membantu merawat anak anaknya.

Harus minta maaf sama Suri, karena untuk saat ini belum bisa jadi ibu yang baik hiks…hiks… Berharapnya nanti suatu saat bisa punya waktu lebih untuk bisa nemenin dia di rumah, ngajak main dan nagajarin banyak hal. Tapi untuk saat ini sepertinya belum memungkinkan, semoga ya suatu saat nanti bisa. Amin.

Well oke… jadi mulai reviewnya yaakkk…

Sesudah presentasi di Cibinong, saya lanjut ke Puncak diantar driver harian (tar soal driver ini saya bikin reviewnya terpisah yaaaa) ditemenin sama bapak mertua. Pakai driver sewa harian karena takuut ya bo nyetir ke Puncak. Maklum wanita karir buta jalan yang satu ini, jarang main ke Puncak. Kalau pergi ke sana juga duduk manis aja gitu di kursi penumpang, melihat ke kanan dan ke kiri, pemandangan naik naik ke Puncak gunung inih😀

Lagipula jalurnya juga menanjak plus berkelak kelok, butuh ketrampilan nyetir yang lebih nih. So lebih amannya minta dianter driver aja deh.

Dan kenapa ngajak bapak mertua macem anak SD dianterin sekolah untuk pertama kalinya? Karena ooh karena, itu driver nantinya sesudah nganterin saya, bakalan balik lagi bawa mobil, dipulangin ke rumah. Kan serem ya mak, klo mobil itu dibawa sendiri ama orang yang nggak kita kenal. Sooo si bapak bakalan nemenin drivernya pulang ke rumah bawa mobil.

Dari Cibinong kami berangkat jam 3 sore. Masuk ke tol Jagorawi dan keluar langsung ke arah Cisarua. Udara segeeerr banget ya rasanya di sini. Untungnya jalan pas hari kerja jadi nggak macet, dan gak perlu bete nungguin sistem buka tutup. Lancar jaya ajalah perjalannya hehehehe…

Sebelum sampai Puncak Pass sempet mampir dulu di warung tenda pinggir jalan untuk beli ubi cilembu bakar buat oleh oleh untuk di rumah. Sekilo harganya 16 ribu. Manis dan wangi deh baunya. Anget karena masih ada di dalem oven. Tapinya ya gitu, karena dibakarnya pakai kayu bakar, akhirnya pas masuk ke dalam mobil, baju ini bau asap dari pembakaran tungku oven si ubi tadi. Hoalahhh….

Lanjut naik naik lagi, nglewatin kebun teh Gunung Mas trus berkelak kelok lagi dann.. sampai di Puncak Pass. Nggak terlalu ramai sih sore itu, mungkin juga karena bukan wiken. Ambil tempat duduk di luar, yang menghadap ke arah cottage di bawah. Di depan kami, duduk rombongan oma oma gaul yang kayanya sengaja datang ke mari untuk reunian atao arisan.

Segeeerrr banget udaranya, apalagi waktu liat pemandangan hijau di sekitarnya. Suasana restonya juga menyenangkan. Kursi kursi kayu di pelataran dikombinasi dengan pemandangan hijau di sekitar..mmmm… emang bener bener jual suasana ya.

Dulu  banget pernah kemari juga tapi karena waktu itu gerimis, jadi saya ambil tempat duduk di dalam. Untungnya hari ini cerah, jadi bisa duduk di sisi luar.

  

Karena sudah makan siang, jadinya disini kami ngemil ngemil ajah. Saya pesan Apple Struddle seharga 29 ribu, plus bajigur (minuman tradisional Sunda yang berisi santan, gula aren dan potongan kolang kaling) seharga 15 ribu. Bapak pesan pisang goreng ditabur keju seharga 27 ribu rupiah dan bandrek ( minuman tradisional berisi jahe, kelapa dan kolang kaling seharga 18 ribu. Si drivernya pesan pisang goreng plus heritage coffe seharga 15 ribu.

Berikut penampakan aplle struddle dan pisang gorengnya.

Rasanya juga enyaaakk…. Kulit struddlenya  empuk dan gurih dipadu asem manis apel dan kismis, dengan aroma cinamon. Cuma mungkin karena saya nggak terlalu suka manis, seharusnya pilihan minumannya mungkin teh anget tawar aja ya, karena si bajigur ini lumayan manis.  Pisang goreng pesenan bapak juga sempat saya cicipin, enak juga sih. Mungkin karena adem dan suasananya menyenangkan ya.

Begitu selesai ngemil, udah jam 5 lebih, dan kabut mulai turun. Lumayan tebel dan dingiiiiinnn. Ya udah deh lanjut langsung naik naik lagi ke Novus, dengan jalan pelan pelan karena kabut tebelnya lumayan menghalangi pandangan. Kudu waspada nih kalau udah kaya gini, karena jarak pandang juga jadinya cuma beberapa meter ke depan, mana mobil avanza gak ada lampu kabutnya kan.

 

Sampai di Novus udah hampir jam 6 sore, udah gelap dan langsung check in, sementara bapak dan si driver langsung balik ke Jakarta. Saya dapat kamar nomor 328, di dalam lingkup bangunan Mentari.

Jadi disini ruangan kamarnya ada yang bentuknya seperti cottage, ada juga yang dalam satu lingkup bangunan tapi punya view ke pemandangan luar atau view ke pool untuk lokasi kamar yang dekat lobi.

Kamar 328 ini interiornya semi semi kuno gitu dengan lemari kayu, perabot kamar mandi dan meja kayu yang agak antik. Tempat tidurnya double karena memang sekamar berdua dengan rekan kerja saya. Kamar ini punya 2 pintu. 1 pintu masuk, dan satu pintu geser di samping tempat tidur. Begitu pintu geser ini dibuka, ada tempat duduk yang bisa buat leyeh leyeh dengan view rerimbunan pohon dan belukar. Dan di pintu kayu geser ini, ada papan kecil dengan tulisan :terimakasih untuk tidak memberikan makanan kepada monyet…

Uuh oohhh okeee.. jadi kudu aware nih, gak boleh buka pintu geser lama lama ntar monyetnya masuk ke kamar.

Kalau cuma masuk aja sih gak masalah, tapi kalau sampai digigit kan gak lucu, secara monyet adalah salah satu carier rabies. Pernah dulu, tahun 2009 nginep di penginapan kayu yang berada di tengah hutan di Pulau Peucang, Ujung Kulon, daaan… banyak monyet, rusa dan babi hutan berkeliaran di sekitar kamar. Pas lagi lengah, satu monyet masuk kamar dan haaappp….langsung ambil snack yang ditaroh di atas meja, Lucunya crackers itu kan masih belum dibuka bungkusnya, dan ternyata ooh ternyata si monyet ini bisa buka bungkus plastik crackersnya dan nyamm nyaammm nyaammm langsung dikunyah dengan enaknya…wallaahhh…waaalaaahhh….siapa yang ngajarin ya?

Well, kamarnya keren dan menyenangkan, gak perlu pakai AC karena dari sela sela pintu kayu, angin bisa masuk dari luar jadi ya udah adem alami. Tapi ada kekurangannya yaitu nggak ada fasilitas WIFI atau kabel internet di dalam kamar. Buat customer yang menginap disini untuk kepentingan bekerja, seperti misalnya saya, tentu saja adanya koneksi internet cukup penting karena harus buka dan bales email pakai laptop kantor.

Untung bawa modem sendiri, jadi sempat buka email sebentar, meskipun koneksi  jaringan XLnya lambreeetaa sekali yaaa… Kirim email sebelum mandi, masuk outbox dan baru bisa  terkirim sesudah mandi dan ganti baju. Hadooohh….

Oh iya satu lagi kekurangan di kamar mandinya, yaitu air panas dan air dinginnya nggak bisa sinkron. Waktu muter keran air panas, karena airnya jadi panas banget, akhirnya saya puter sedikit keran air dinginnya, ternyata yang keluar jadinya air dingin bukan air hangat. Jadinya mandinya agak agak kepanasan gitu deh. Tapi mungkin dasarnya kulit tebel kali ya, gak melepuh kok huehehehe…

Selesai mandi, saya dinner di restonya bareng rekan rekan kerja yang lain dan lanjut ke sesi meeting pertama di ruang pertemuan Giri, yang berkapasitas 100an orang.

Selesai meeting besar udah jam 10an dan sempat ke lobi untuk lanjut meeting kecil dan nyobain koneksi WIFI di lobi untuk kirim email. Ternyata lebih lumayan bila dibandingkan dengan koneksi dengan modem.

Besoknya pagi sempat joging sedikit muter muterin Novus, sementara beberapa rekan kerja laki laki main futsal di tanah lapang kecil di depan resto.

Sambil joging, sempat liat kelinci kelinci di dalam kandang kecil dan foto fotoin view di resort ini. Ini beberapa hasil jepretan saya.

 

Kelar joging, mandi, sarapan dan siap siap meeting lagi sampai sore. Abis mandi sore, sebelum lanjut makan malam di luar, di resto Melrimba, saya sempat mampir ke lobi dan intip price list kamarnya di resepsionis😛

Sebenarnya ada fasilitas spanya juga sih, namanya Daiva Spa. Tapi saya belum sempat cobain. Barangkali ada yang udah pernah cobain, bisa cerita ke saya enak apa nggaknya hehehe….

Kalau mau reservasi atau info lebih lanjut disini alamatnya :

Jl Sindanglaya Raya no 180 Puncak

Bisa juga dilihat di websitenya : www.novushotels.com

Setelah menginap dan meeting 2 hari disini, saya harus balik lagi ke kantor, ambil barang keperluan event dan siap siap untuk berangkat ke Malang esok harinya. Jadi Kamis siang saya dijemput ayah yang sengaja cuti hari itu.

Dalam perjalanan pulang kami mampir di PSK (Pedagang Sate Kiloan). Kalau dari jauh lihat spanduknya, dan gak ngerti apa artinya pasti udah mikir yang enggak enggak deh😛 Tapi begitu dilihat lebih dekat ternyata ini warung yang menyediakan menu sate kambing.

Secara penampakan sih warungnya biasa aja. Tampak beberapa ekor kambing yang sudah dikuliti bergelantungan di dalam etalase. Di bagian luar warung ada tungku tempat membakar sate

Begitu masuk ke dalam, ternyata satu hal yang bikin istimewa adalah viewnya yang langsung menghadap kebun teh di bagian samping. Udara juga sejuk banget, jadi paslah kalau disambi makan sate kambing plus teh anget😀

Satu porsi ¼ kg, yang setara dengan 12 tusuk sate kambing dibandrol dengan harga 47 ribu. Dagingnya empuk, dibakarnya medium jadi rasa juicy dagingnya masih ada. Sausnya bisa milih, kecap atau kacang. Kami pilih dua duanya🙂 Enyaakkk… pantes aja banyak yang suka hehehehe….

Selesai makan kami lanjut pulang karena perjalanan masih panjang ya, bermacet macet ria di jalan raya puncak disalipin ama mikrolet ugal ugalan plus macetnya tol dalam kota karena balik ke arah Sudirman, mampir kantor dulu. Hoolalala… Sampai di rumah udah hampir jam ½ 9. Untung si bocil belum tidur, jadi masih bisa diajak main sebentar sebelum dia kucek kucek mata, minum susu dan bobo dikelonin ayah bundanya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s