parenting · Suri

Suri sakit mata

Kejadiannya hari Selasa minggu kemarin. Pas bangun pagi kelopak mata kiri bagian bawah agak bengkak dan ada belek (kotoran mata) dikit yang warnanya agak kuning. Padahal malemnya sebelum tidur baek baek aja. Tetangga kanan kiri dan seisi rumah juga nggak ada yang sakit mata. Karena masih sedikit banget belekannya, akhirnya saya kompres pakai air hangat sambil agak ditekan sedikit dari mata ke arah hidung untuk membantu melancarkan saluran  air mata. Dan sebelum berangkat ngantor, udah pesen ke si mbak Lia supaya diulang lagi agak siangan dan untuk hari itu Suri main di rumah aja.

Pas jam pulang kantor, disms sama si mbak, kalau bengkaknya jadi kanan kiri. Sebelum pulang akhirnya mampir dulu ke Century buat beli NaCl buat kompres matanya Suri. Dan ternyata oh ternyata.. sampai rumah sudah bengkak gede dan warnanya kemerahan di kedua mata, kelopak mata atas dan bawah. Duuuhh…. cepet banget, padahal paginya bengkaknya cuma di kelopak mata bawah kiri dan ukurannya kecil.Matanya jadi sipit. Masih tetep ceria dan aktif sih, cuma gak tega, liat mata bengkaknya digaruk garuk, pasti gak enak banget. Mana saya + si bapaknya sampe rumah udah jam 8 malem lagi *salahkan si komo yang suka bikin maceeett*

Coba telpon ke JEC dan RS Mata Aini, pendaftarannya udah tutup, diminta daftar paginya aja huhuhu…. Akhirnya malem itu cuma dikompres pakai kapas steril yang dicelup ke NaCl.

Dan Rabu pagi pas bangun tidur, bener bener lengket kedua matanya karena beleknya tebel banget, warnanya udah kuninng kental dan lengket. Nangis nangis lah karena nggak bisa buka mata…huahuhuhuhu…kasiiiiaaannn😦

Sesudah saya kompres lagi, baru Suri  bisa buka mata. Begitu saya lihat pakai senter…yaahhh…konjungtiva mata kanan kiri udah merah. Sudah menduga ini adalah conjungtivitis bacterial, tapi karena pengen lebih yakin aja, akhirnya diputuskan berangkat jam 8 pagi buat ke dokter mata anak. Ya wes lah langsung cabcus ke RS Mata Aini dan daftar ke pediatric ophtalmologis.

Ijin ke ibu bos dulu kalau gak bisa masuk kantor setengah hari karena harus nganter Suri berobat dulu. Benernya pengen ijin sekalian sehari sih, tapi oh tapi… ada miting yang gak mungkin ditinggalin sesudah jam makan siang, jadinya mau gak mau memang kudu kerja. Heyaakkk… yang mau bilang saya emak kejam silahkan lewat ajah yaakkk *gw tutup kuping* I don’t have any obligation to explain  the reason behind.

Untung pagi jam 9 ada jadwalnya dr Setiowaty (pediatric ophtalmologist) di Aini. Suri diperiksa jam 1/2 10 dan yaakkk bener… diagnosanya emang bacterial conjungtivitis dan dapet terapi obat tetes mata yang isinya neomycin  *yeeeaahh… itu antibiotik…. I know…. finally Suri dapet antibiotik pertamanya di umur 1 tahun 2 bulan😦 *

Sesudah pulang ke rumah dan ngajarin si Lia gimana caranya maintenance dosis, saya balik ke kantor *tentu saja sambil komat kamit berdoa semoga si Lia di rumah bisa netesin obatnya dengan bener* Untungnya punya ART yang bisa cepet nangkep, diajarin sekali aja udah bisa dan tau jadwalnya jam berapa aja obat tetes mata itu harus ditetesin ke mata Suri kanan kiri.  Sebelum dan sesudah miting, juga monitor kondisinya si bocah per telepon.

Alhamdulillah.. sesudah pemakaian 2 hari, bengkaknya berkurang, hiperemia (warna kemerahan) di konjungtiva juga mereda dan beleknya menghilang. Dan di hari ketiga pemakaian obat tetes itu, matanya Suri udah back 2 normal.  Selama sakit mata untungnya aktivitas masih tetep normal, nggak rewel, jumpalitan ke sana kemari juga masih teteeeuup yaaa😀

Besokannya langsung diajak ikut Recreation Day kantor saya di Ocean Dream, Ancol pun nggak masyaalaaah… segar bugar sehat dan ceria hehehehe. Pas ada kompetisi foto keluarga, pose kami bertiga malah jadi juara 1, dan dapat hadiah voucher carefour gopek hahahaha😆 *lumayan buat beli sembako hihihi….

Kalau ada yang tanya, kenapa gak diobatin sendiri aja? Katanya situ dokter?

Saya paling cuma bakalan nyengir dan komen kalem : Emangnya gak boleh ya kalau saya cari second opinion ke orang yang lebih ahli? Saya kuliah cuma 6 tahun 3 bulan men! Lah klo ophtalmologist kan mereka nambah sekolah lagi minimal 4 tahun, belum course yang lain lainnya tuh. So, kalau ada orang yang lebih ahli buat kasih treatment, kenapa nggak.

Kok pakai antibiotik sih? Apa kabarnya RUM?

Silahkan cari sendiri deh jawabannya ke mbah google😛 Pilihan terapi yang sudah dipilihkan ophtalmologistnya dan saya setujui, ternyata memang bisa membuat kondisi anak saya membaik. So, yang mau silet silet komen, saya mah santai aja. Saya yakin, tiap orang tua pasti akan memilih yang terbaik untuk anaknya, sesuai dengan kondisinya masing masing.

2 thoughts on “Suri sakit mata

  1. mbak, mau nanya dong, dokter setyowati yang di aini tempat suri diperiksa itu orangnya ok ga? saya mau bawa anak saya nih. dari dokternya di rs bunda direkomendasikan ke dr leomongga.tapi dia lagi cuti.jadi saya lg nyari alternatif dr mata anak yg lain. thanks🙂

    1. hai mbak, maaf ya baru bales karena sudah lama banget nggak buka blog.
      gimana keadaan anaknya? moga2 udah baikan ya.
      dulu Suri waktu ke dr Setyowati so far si enak kok konsultasinya, dijelaskan tentang kondisi dan treatmentnya.
      Alhamdulillah sesudah dapat obat tetesnya beberapa hari bisa kembali sehat🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s