jalan jalan · Jawa Timur · Malang · nyam nyam · Suri

Mudik Lebaran

Iyess… akhirnya mudik juga ke Malang tahun ini. Lebaran tahun lalu karena Suri baru umur 2 bulan jadi belum berani pulang kampung ke Malang. Banyak kuatirnya, yang kuatir ntar daya tahan tubuhnya belum kuat, kuatir kecapean dan sakit, kuatir ribet bawaannya dan lain lain sebagainya. Karena sekarang si bocah udah bisa diajak kemana mana jadinya ya hayuukkk kita mudik😀

Berangkat dari Jakarta tanggal 30 Agustus. Awalnya pas dapet tiket Garuda tanggal segitu sempet agak agak gimana gitu, maklum kan di kalender pas tanggal lebaran. Beli tiketnya sih beberapa hari sebelum puasa, tapi ya udah mahal gilak ajah. Mau beli tanggal 27-29 harganya lebih edan, jadi yo weslah pasrah aja, beli yang tanggal segitu dengan asumsi gak ngerasain sholat Ied (karena ambil flight yang jam 8.10 pagi). Eh ternyata pengumuman pemerintah, Idul Fitri jatuh tanggal 31 Agustus, jadilah si ayah bisa sholat Ied di Malang.

 Dari Jakarta, flight yang langsung ke Malang cuma ada  Batavia, Sriwijaya dan Garuda. Secara kualitas, ya jelas Garuda bisa dipertanggung jawabkan (meskipun akhirnya ada beberapa hal yang bikin saya pengen complain, terutama karena waktu tanya soal boleh nggaknya stroler masuk kabin ke CSnya melalui telepon, dapet jawaban yang tidak memuaskan). Tapi over all pelayanan memuaskan sih, ditawarin mainan puzzle begitu pramugarinya lihat Suri. Karena berdasar pengalaman, kalau dikasi puzzle biasanya bakalan digigit gigit, jadinya saya milih ambil diaper set aja deh.

Eniwei, berangkat mudiknya barengan sama bude pakdenya Suri, Mbak Nia+Mas Cipi. Sementara itu tante &omnya Suri, dik Meirda+Han, menyusul pakai Sriwijaya jam 11 siang. Dengan lama penerbangan 1 jam 15 menit, kami berlima sampai di Bandara Abdurrahman Saleh, Malang sekitar jam ½ 10 pagi.

Kekhawatiran saya dan ayah kalau Suri bakalan rewel karena perubahan tekanan udara selama take off dan landing ternyata tidak terbukti. Si bocil tenang tenang aja, main sama boneka dan bolak balik majalah selama penerbangan. Cuma sesekali waktu take off karena perubahan tekanan, sempet muka Suri keliatan agak tegang dan tangannya terkepal kaya kaget, tapi ya cuma gitu doang. Gak pake acara nangis jejeritan kaya satu anak cewek seumurannya yang kebetulan duduk di deretan belakang kursi kami, sepanjang penerbangan nangis tanpa henti, sampai bapaknya harus gendongin terus sambil berdiri *kasian, mungkin telinganya berasa sakit karena perubahan tekanan udara *.

Begitu sampai Malang, Bapak dan Ibunya ayah sudah nunggu di bandara dan langsung meluncur ke rumah Anyelir. Taruh barang sebentar trus lanjut ke rumah eyangnya ayah di jalan Amandit. Ketemu Utinya ayah (eyang buyutnya Suri) yang langsung nangis waktu lihat Suri, karena kebayang kakung yang baru aja meninggal di awal bulan Agustus ini. Sayang ya, beliau meninggal sebelum sempat ketemu Suri😦

Sekitar 1 jam di rumah Uti, kami balik lagi ke Anyelir dan Suri langsung bobo sampe hampir magrib, pulesss bener, mungkin karena hawanya enak dan adem ya. Gak perlu pakai AC udah dingin aja *wondering… kalau jualan AC di Malang mungnkin nggak terlalu laku kali ya… –gak penting-*

Sekitar jam 7an malam, mama papa dateng mau jemput Suri +ayah bundanya buat tidur di rumah BCT. Mama Papa (oma opanya Suri) ternyata lebarannya tanggal 30 ini, dan udah sholat duluan bareng yangti dan saudara2nya mama di Kediri. Dan yaakk.. gotong gotong koper gitu deh + stroler sewaan. (eh iya, karena jawaban CS Garuda yang gak jelas itulah akhirnya kami memutuskan untuk gak bawa stroler sendiri dan akhirnya sewa di salah satu rental di Malang).

Sampai di rumah BCT, ketemu lagi deh sama di Meirda+ Han, dan Suri langsung pewe aja main bareng sama tantenya. Ketemu tante Lina juga. Sesudah sempet main sampe capek, akhirnya tidur deh si bocah ini. Kami pikir bakalan aman tenang damai sentosa ya begitu ngelihat si bocah tidur dengan pulesnya. Ternyata oohhh ternyata sekitar jam ½ 12 malem bangun lah si bocah dan nangis kejer semi jerit jerit nggak mau berenti. Udah digendong kesana kemari, diajak main, dihibur dan segala macem nggak mau berhenti nangisnya. Sampe oma + opanya bangun dan akhirnya punya ide untuk  bawa si bocah masuk mobil. Eee lah da lah, begitu pintu mobil ditutup, dan mobil distater sama papa, dinyanyiin lagunya Barney ama bunda, langsung aja si bocah diem dan mlungker tiduran di jok tengah. Nggak sampe sepuluh menit udah pules aja getoooo. Begitu pules langsung dipindah sama si ayah ke kamar. Dan Mama pun langsung geleng geleng kepala sambil komen, “ kelakuan kok persis kaya kamu. Dulu waktu mama papa ngajak kamu ke jakarta pas masih bayi, ya gini, nangis terus nggak mau berenti. Begitu masuk mobil trus mobilnya distater lah kok langsung tidur.”  Oalah nduk, kelakuan kok ya nyontek bundamu toh😛

Paginya Ayah sama Han bangun pagi untuk sholat Ied di deket Sengkaling. Bunda santai santai nyuapin + mandiin Suri dulu di rumah hehehe… Benernya sih pengen nyobain ke Jatim Park 2 tapi kok begitu udah pewe di rumah jadinya males keluar ya hehehe… pengennya sih santai santai aja di rumah. Hihi dasar pemalas….*eeetapiii..kapan lagi kan bisa males malesan model gini hohoho*

Tapi begitu siang akhirnya pergi juga ke MOG karena pengen nyari buah dan susu ultra buat si bocah dan sempet makan rujak cingur di food courtnya Giant! Nyam nyam… Meskipun gak seenak rujak cingur jalan Mawar atau yang di deket SMA 3 itu tapi mayan lah mengobati kangen sama makanan otentik jawa timur ini, belum nemu ya bo di jakarta yang rasanya enyaakk bener. Seandainya gak pas lebaran, mungkin kita samperin ke jalan Mawar, tapi karena lebaran dan kayaknya tutup, ya udah next time deh.

 

Abis itu pulang ke rumah BCT dan tetep main main aja di rumah. Malemnya Suri bisa langsung tidur pules lancar jaya eetapiii ternyata ooohh ternyata… jam 1 pagi bangun lagi! Kirain cuma mau minum susu Ultra ajah, tapi ternyata habis minum susu ngajak main sampe jam 3 lebih…hoaduhh huhuhu. ½ 4an baru tidur dan begitu bangun jam 6 jadi rada manyun deh, soalnya diajakin ke Kediri untuk ikutan acara keluarga besar eyang uti di Kediri. Untungnya selama perjalanan ke Kediri bisa bobo pules di mobil (meskipun jalanan ke Kediri lewat Pujon belok belok tajam gituu).

Kelar acara keluarga besar yangti Kediri sudah sekitar jam ½ 2 siang, langsung meluncur cari soto ayam yang harganya murce itu loh. Yang paling enak sih menurut saya yang ada di dalam terminal bis (memang ada sederetan warung yang semuanya jual soto ayam, yang paling enak warungnya Pak Di!), tapi karena ogah puter balik akhirnya mampirnya yang di pinggir jalan aja deh. Satu porsinya cuma 3 ribu rupiah aja! (dulu jaman koas kulit, akhir tahun 2006 dan stase 1 minggu di RS Kusta Kediri, seinget saya harganya cuma 2 ribu rupiah yaa). Memang mangkoknya kecil sih, biasanya kalau makan disini pasti habis lebih dari 1 mangkok, tapi karena di acara keluara tadi udah makan siang, jadinya nyoto cuma semangkok aja, buat memuaskan rasa kangen😀

Habis makan soto meluncur ke toko oleh2, beli kerupuk tahu, gethuk pisang, kerupuk pasir dan tentu saja Tahu Kuning Kediri yang rasanya lain daripada yang lain. Khasnya tahu kuning Kediri ini adalah bentuknya yang lebih kenyal dan padat bila dibandingkan dengan tahu pada umumnya, trus kalau beli 10 biji biasanya dikemas dalam besek (tempat kotak yang dibuat dari anyaman bambu).  

Selesai beli oleh oleh langsung cabut, balik lagi ke Malang. Dan malemnya boyongan koper lagi pindah tidur di rumah uti kakungnya Suri di Anyelir hehehe. Kali ini sepupu2nya Suri dari Sampit, Kalimantan datang juga. Heboh karena  ketiganya cowok: Aldi, Naya dan Kaka. Jadi ramailah rumah bapak ibu di Anyelir😀 Abis main main sebentar sama sepupunya, Suri ngantuk dan untungnya bisa pules tidur sampe pagi.

Besoknya  seharian juga santai santai aja di rumah Anyelir, ngobrol ngalor ngidul sama kakak2 ipar dan bapak ibu mertua saya. Sorenya baru kami semua rame2 pergi ke studio foto untuk foto keluarga, mumpung semuanya bisa ngumpul di Malang. Selesai foto, meluncur ke Malibu Steak di jl Kawi untuk makan malem bareng.

Gak kerasa banget libur lebaran di Malang. Tau tau udah hari Sabtu aja, dan kudu ballik Jakarta karena Seninnya udah harus ngantor lagi huhuhu (saya belum dapat jatah cuti,maklum masi anak baru di kantor hihihi).

Balik Jakartanya pakai Sriwijaya, hari Sabtu pagi. Over all lancar juga sih. Suri sempat agak cranky waktu nunggu boarding, tapi begitu masuk pesawat langsung tenang aja gitu. Heran.. ni bocah jangan jangan ntar gedenya suka jalan jalan ya hahaha….. Sempet rada rada gak tenang duduknya sih waktu di akhir flight, tapi mungkin karena bosen dan tempat duduknya gak selega Garuda ya, akhirnya bolak balik ngintip jendela pesawat lihat awan dan mainin kotak kue dari mbak pramugari.

Sampai Jakarta sudah siang, dan karena males masak jadinya mampir Gelael dulu sebelum sampai rumah, belanja buah dan beli KFC.  Si mbak juga belum balik dari desanya di Rangkas. Janjinya hari Minggu tapi ternyata molor sampe hari Senin, huaahh *enak bener yaakk, mudiknya dia lebih lama huahuahuhu*. Untung si Ayah cuti sampe hari Selasa, jadi nggak bingung deh Bunda, bisa ngantor langsung hari Senin.

Untuk foto foto kayaknya ntar ntar aja deh menyusul, nunggu kiriman dari kameranya mbak Nia, maklum ibu pemales satu ini gak sempat foto foto, ribet ya ciiin megangin bocah kecil yang udah kemana mana ini hihihi *alesan*

Sekian laporan perjalanan mudik kami…..

Bu ibu gemana? ARTnya masih tetep balik kan sesudah lebaran *nyengir*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s