parenting · review · Suri

Suri potong rambut

Tulisan ini mestinya diposting sebelum postingan yang kemarin yak, supaya nyambung ceritanya ama foto penampakan Suri yang baru.

Akhirnya si bocil punya potongan rambut baru hihihi….

Kenapa potong rambut ?

Tentu aja karena rambutnya udah mulai gondrong, berantakan kemana kemana. Dan poninya itu loh kok jadi kaya punya Andika Kangen Band hihihi…. nggak deng becanda😀 takut disomasi karena ngomentarin imagenya seleb

Yang jelas ayah ama bundanya memang pengen supaya rambutnya si bocil agak rapi dikit. Si Ayah benernya mau poninya Suri dipanjangin aja supaya bisa jadi polem (poni lempar) trus dijepit ke atas. Tapi yang namanya si bocah satu ini kan suka risih, mana betah dia pake aksesoris rambut lama lama. Yang ada di tarik tarik, dan rambutnya diuwel uwel lagi. Walhasil poni yang panjang ini akhirnya mulai agak mengganggu. Saya kuatirnya kalau makin panjang jadinya ntar mata si Suri jadi kelilipan poninya sendiri.

Mau motong sendiri, ayah ama bundanya gak berani, kuatir guntingnya kena ke Suri. Ya karena si bocil ini suka risih. Jangankan potong rambut, potong kuku aja bundanya harus heboh ngejar ngejar kesana kemari. Mau potong rambutnya pas tidur juga sama aja, boro boro mau motong rambut, lah wong kalau sudah tidur dielus kepalanya aja seringnya muter posisi. Gimana coba?

Dan akhirnya hari Sabtu kemarin, kami berempat (Ayah, Bunda, Suri dan si mbak) pergi bareng bareng ke salon potong rambut khusus anak, sekalian ngabuburit dan buka puasa bareng di luar.

Nama salonnya ‘Bocah’, lokasinya di lantai 2 Ruko di jalan Wolter Monginsidi, Kebayoran Baru (lupa alamat persisnya, bonnya udah dibuang). Pokoknya di sebelah kanan jalan, persis di depannya Total Buah. Deket belokan jalan Cikajang, arah mau ke pasar Santa.

 Waktu sampai disana jam ½ 4 sore, salonnya nggak terlalu ramai. Cuma ada satu anak yang lagi dipotong, dan satu lagi anak yang  lagi nunggu mau dipotong. Ini foto ruangannya dari sisi sebelah kiri.

 

 Di ruang tunggunya selain kursi untuk orang dewasa juga ada mainan perosotan, bangku kecil & aneka mainan buat anak anak supaya nggak bosen nunggunya. Dan akhirnya Suri nyobain main sepeda yang satu ini. Lucu deh radio flyer ini *lirik lirik ayah..beliin dong😀 *

 

Begitu kami duduk, disodorin sama si mas pegawai salonnya, satu buku contoh model rambut untuk anak anak. Saya sama babehnya Suri langsung ketawa ngeliat model2 potongan rambut di buku itu. Lah modelnya buat anak yang rambutnya panjang semuanya tuh. Rambutnya Suri kan masih sedikit hihihi….😛

Kursi untuk duduk anak anak selama rambut dipotong bentuknya menyerupai mobil balap, jumlahnya ada dua. Di depan kursi ini ada tvnya, jadi sementara nunggu giliran potong, Suri duduk disini sambil diputerin dvdnya Barney. Awalnya sih masih ketawa ketawa nonton Barney sambil main pentungan yang bunyi2 citt..cittt…cittt ini.

 

 Eeeh…. begitu giliran potong rambut, mulai deh mewek. Mungkin karena risih rambutnya dipegang pegang sama orang yang masih asing. Udah gak sempet foto deh. Langsung pindah tempat duduk dan Suri potong rambutnya sambil dipangku bunda. Dihibur sama ayah yang nyodorin segala macem mainan biar si bocil nggak cranky. Itupun juga kepalanya Suri sambil dimiringkan ke kanan dan kiri. Jadinya yaaaa… gitu deh, panjanng pendeknya nggak sama   :(

 Apalagi dapetnya tukang potong yang gak telaten sama anak kecil. Jadi hasilnya menurut saya, nggak maksimal. Poninya memang jadi lebih pendek, bagian samping dan belakang juga, tapi potongannya gak rapi😦

Yasud deh, gakpapa, buat pengalaman aja. Besok besok kalau rambutnya Suri sudah panjang lagi, potong di tempat lain aja deh. Mau cobain yang di Purel (deket situ juga, di seberangnya, masih di Jalan wolter Monginsidi, deketan sama swalayan Santa) atau mungkin mau nyoba di Kiddy Cut.

Oya, untuk potong rambut anak ini biayanya 60 ribu rupiah. Gak pakai keramas ya,  rambutnya Suri cuma disemprot air dikit dikit supaya basah aja😛 Kalau anak yang lebih besar ada tempat keramasnya sih di pojokan ruangan sebelah kiri.

Untuk penampakan poninya ada di bawah…ehh…bisa juga deng dilihat di postingan yang kemarin.

 Sesudah potong rambut akhirnya kami mampir  ke rumah Pak Dermawan (bapaknya mas Cipi, suaminya mbak Nia) dan bareng2 sama Pak Dermawan, Bu Dermawan dan Mbak Nia meluncur ke Plaza Semanggi untuk bukber.

Rencananya pengen ke Radja Kecil, di Pelangi Sky Dinning, tapi karena penuh banget akhirnya pilihan jatuh ke King Chef di lantai I. Itu juga waiting list, dapet kursi sesudah setengah tujuh malam.

Tapi makanannya memang enakkk. Saya pilih Nasi Goreng Kepiting dan Kepiting Soka Goreng. Minumnya teh tarik. Ayah pilih Nasi goreng spesial.  Sayur Kailan Dua Rasanya juga unik, kailan dipotong potong kecil trus digoreng kering dibumbuin bawang putih. Kerapu Steam dan Sapo Tofunya juga enyaakkk..

Sayang nggak sempat foto foto karena begitu makanan datang, langsung dapat telepon dari Malang, berita menyedihkan, Kakung Soemeh meninggal..huhuhu… (ceritanya ada di  postingan sebelumnya).

 

Eniwei, inilah pengalaman pertama si bocil potong rambut si salon. Dibiasain ya nak, supaya besok besok kalau rambutnya udah panjang, nggak mewek lagi kalau dipotong, biar rapi hasilnya hehehe😀

Suri chan sibuk sendiri di Kings Chef😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s